Content feed Comments Feed


Saya jarang menulis dalam blog saya mengenai kisah-kisah Baitmuslim saya bersama isteri saya, Nurul. Walaupun saya akui kekadang saya 'cemburu' dengan sahabat-sahabiyah baik saya yang sering update blog mereka dengan gambar-gambar aksi anak mereka yang baru dilahirkan, sehingga saya sendiri kekadang terfikir bila pula giliranku untuk merasai nikmat kegembiraan seperti mereka, anak pewaris perjuangan kini sudah di sisi.

Saya kekadang rasa bersalah, sering bercakap mengenai Muhammad al-Fateh, tetapi saya sendiri belum 'mencetaknya' pemikiran, sikap dan jasadnya dengan airtangan saya sendiri.

Sudah pasti firman Allah di penghujung surah Adh-Dhuha (wa amma bi ni'mati rabbika fa haddis) menjadi pembakar semangat kepada mereka untuk berkongsi dan mengumum kegembiraan itu di alam maya.


End In Mind

Di sebalik kesempatan masa menulis mengenai kisah Baitmuslim saya, pasti tetap akan ada elemen 'motivasi' yang saya mahu selitkan pada isteri saya dan lebih penting lagi para pembaca blog saya.

Elemen 'motivasi' inilah yang mungkin ada segelintir adik-adik aktivis gerakan Islam di kampus tidak memperolehinya. Jika termotivasi sekalipun, silapnya yang mereka dapat gambaran hanyalah terhenti setakat "mencetak generasi" atau kelahiran zuriat-zuriat cahaya mata.

Lebih jauh dari itu seperti perancangan membina masyarakat (mujtama' muslim), membina negeri dan negara dengan "aura" Baitmuslim itu juga, seakan pudar tidak kelihatan dan tidak termotivasi ke arah itu.

Saya pernah menulis dalam posting sebelum ini, kenapa kita tidak belajar dari Tuan Guru Nik Abdul Aziz, Datuk Seri Anwar Ibrahim, dan mungkin juga tidak salah saya sebutkan di sini Barrack Obama (ambil sisipan positif) yang sentiasa tidak pernah melupakan isteri dan anak-anak masing-masing dalam postur gambar-gambar penting untuk diabadikan oleh media-media dalam isu-isu penting negara.


Bermula Dari Masalah Persepsi


Lantas akibat keterbatasan perkongsian pengalaman Baitmuslim dari senior-senior masing-masing, maka ada yang terperangkap dalam pelbagai persepsi yang silap mengenai Baitmuslim, atau mencipta persepsi sendiri. Lantas, mulalah episod "bermusuh" dengan persepsi silap yang dicipta sendiri.

Pepatah Arab menyebut : "Manusia sering bermusuh dengan perkara yang mereka jahilkan."

Albert Einstein pula menyebut : “The only thing that interferes with my learning is my education.” (musuh kepada perkembangan intelektualku adalah sistem pendidikan yang aku lalui di masa silam).


Lantas...

Di situlah munculnya penulisan saya apabila menyinggung bab Baitmuslim. Sememangnya saya sukakan keunikan dan kelainan ketika bloggers pasangan mutazawijain yang lain juga ada pendekatan masing-masing dalam berkongsi pengalaman hidup berumahtangga ini. Sudah pasti, masing-masing berhak dengan keunikan pendekatan masing-masing.

Jika tidak, usahlah dinamakan "blogspot" jika 'kebebasan" menulis catatan peribadi ini dinafikan, dan kemudian dibanding-bandingkan dengan blog para asatizah yang sememangnya telah well-established dan well-organized melalui puluhan tahun asam garam rumahtangga, berbanding saya dan isteri yang baru setahun jagung mendirikan dan menyesuaikan tapak 'masjid' Baitmuslim yang kami dirikan ini.


Perbezaan Pendekatan Antara Blog Kami

Sememangnya jiwa lelaki mencapah dan bersifat "goal-minded", manakala jiwa perempuan bersifat mikro (menumpu) dan "relationship oriented" sebagaimana ulasan John Gray dalam "Man Are From Mars, Women Are From Venus".

Pengiktirafan saintifik kelebihan dan keunikan pasangan Adam dan Hawa inilah yang kini saya rasai bersama isteri, dan kami mahu buktikan kepada rakan-rakan aktivis yang akan mengikut jejak langkah mendirikan rumahtangga.

Manakala yang belum bersedia, bacalah supaya ia boleh menambahbaik mentaliti dan worldview kita jika ditanggapi dengan positif dan terbuka, serta dengan bekalan iman pada Tuhan. Bukankah Allah memerintahkan kita "Iqra" apa sahaja, tetapi dengan "Bismirabbika...."

Sememangnya benar, pembaca blog terdiri dari mereka yang pelbagai tahap iman. Justeru kami hadapkan kisah-kisah kami dengan pendekatan bahasa orang yang ada iman di jiwanya.

Orang yang tidak ada iman sekelumitpun di jiwanya, hadapkanlah kepadanya kisah-kisah kehebatan seorang muslimah mahupun seorang mujahidin di sebuah blog Islamik sekalipun, nilaian nafsu syahwat pasti akan menjadi persoalan akhirnya juga.

Justeru, bukan kita yang menentukan tahap iman, apatah lagi kualiti jihad dan perjuangan seseorang penulis blog, apatah lagi kualiti Baitmuslim sepasang bloggers.

Andaikata sehingga memalitkan perkataan "tercemar" pada sesebuah rumahtangga Baitmuslim hanya kerana mereka berkongsi pengalaman perjuangan bersama di blog masing-masing, dibimbangi pertuduhan seperti itu tidak adil dan akan dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan nanti.

Sejauhmanakah kita arif dan melihat kerja khairat dan perjuangan belakang tabir orang lain ?


Terbatasnya Sebuah Kemampuan

Seseorang itu sangat terbatas masanya untuk menulis apabila masanya untuk aktivisme adalah lebih menjadi keutamaan.

Justeru, penulisan di blog bukanlah menyerlahkan segala diari kehidupan. Justeru, "don't judge the bookl by its covers." Berpadalah dalam membuat penghukuman berdasarkan apa yang terzahir sahaja, janganlah sampai tersasar menghukum apa yang ada di batin dan sanubari ini, apatah lagi menyangkut paut soal iman dan jihad seseorang.

Yang wajib dilakukan oleh seseorang mukmin kepada mukmin saudaranya adalah menasihati saudaranya andaikata jelas tersimpang. "Berilah nasihat dengan kebenaran (objektif), berilah nasihat dengan kesabaran."

Sememangnya ada teguran dari sahabat-sahabat sebelum ini yang saya dan isteri terima dengan lapang dada dan positif, dan kami lakukan perubahan demi kebaikan kami sendiri.


Please Read Behind The Lines


Kekadang saya sentiasa dirundung rasa bersalah andaikata pengalaman manis dalam Baitmuslim ini tidak saya kongsikan. Usahlah didefinisikan "manis" itu sebagaimana definisi perkahwinan dalam tamadun Westernisasi Barat yang mempertuhan seksual.

"Manis" bagi kami adalah sudah pasti apabila dikaitkan dengan perjuangan sama ada di pentas dakwah, tarbiyah mahupun politik. Justeru, jika dibaca secara mikroskop, tidak pernah posting kami mengenai Baitmuslim akan berakhir sekitar cerita seorang suami mahupun seorang isteri sahaja. Justeru, bacalah sehingga habis, jangan sekerat-kerat.

Jika diamati dengan objektif, jauh dari prejudis dan emosi, membaca yang tersurat dan tersirat, akan didapati dari penulisan kami beberapa mesej. Antaranya masing-masing mesti istiqomah dan meningkatkan komitmen perjuangan masing-masing walaupun sudah bergelar suami isteri.

Kekadang sesuatu mesej itu bila disampaikan dalam bentuk naratif sebuah dialog atau penceritaan berdasarkan pengalaman sendiri, tanpa menyebutkan secara tekstual petikan dari ayat-ayat Al-Quran dan hadis-hadis Sahihah mahupun teks-teks sirah Nabawiyah, ia tetap menyampaikan mesej dakwah yang Nabi S.A.W sebutkan secara tersurat dalam sumber-sumber utama tersebut. Lantaran kami telah mengishytiharkan bahawa posisi blog kami bukanlah blog ilmiah mahupun blog PMI mahupun blog "tempat rujukan fatwa".


Apakan Daya Kami

Ramai bloggers yang berkongsi pengalaman "real" dalam arena tarbiyah dan dakwah dengan anak-anak mereka sendiri. Ustaz Hasrizal sendiri banyak berkongsi pengalaman hidup beliau mutakhir ini, dengan kisah dakwah bermula dari karenah anak-anaknya sendiri. Demikianlah qudwah bil hal sebagai setajam-tajam bicara mempengaruhi qalbu insan.

Namun apakan daya saya. Pada saat ini, saya belum lagi dikurniakan lagi dengan cahaya mata pewaris perjuangan. Saya telah merasai "separuh ketaqwaan" yang disabdakan Nabi, namun saya belum merasai "zuriat penyejuk mata" yang juga disabdakan Nabi. Namun saya yakini masa itu akan datang jua.

Jadi apa yang mampu saya kongsikan di alam maya mengenai Baitmuslim saya hanyalah kisah isteri saya. Siapa lagi yang lebih dekat dengan saya. Adakah saya perlu bercerita lagi mengenai sahabat-sahabat baik saya dahulu di kampus yang mesyuarat bersengkang mata bersama, tidur sekatil, makan sedulang, ifthar bersama dan berjuang ketawa dan menangis bersama.

"Apabila anda berkahwin, sebelah kaki anda telah berada dalam keluarga isteri anda", demikianlah kata-kata ibu saya untuk memudahkan kita faham besarnya perbezaan "mindsetting", "worldview" dan tanggungjawab antara seorang yang telah bergelar suami, yang terikat dengan amanah dan nafqah kehidupan di depan matanya, dengan seorang yang bergelar teruna, yang masih bebas mencorak kehidupan bersama rakan-rakan seperjuangannya.

Apabila telah berkahwin, isterilah 'teman dan sahabat' yang paling dekat dengan kita, bukan orang lain.


3 Asas Kami

Namun, apa yang penting di sebalik kebebasan bercerita mengenai Baitmuslim, adalah proses penceritaan itu mestilah bukan sekadar mengikut lunas-lunas Islam, bahkan menjaga lunas-lunas ahli gerakan Islam. Inilah pegangan saya dan isteri apabila menulis mengenai Baitmuslim.

Objektif kami menulis mengenai Baitmuslim, samada secara tersurat atau kebanyakannya tersirat adalah :

- dengan harapan pembaca dari kalangan aktivis mahasiswa Islam akan bersemangat untuk memilih pasangan sesama ahli gerakan sendiri (jika boleh dan melalui prosedur syar'ie yang munasabah), dan bukan sebaliknya. Kerana ramai yang dahulunya aktif menjadi aktivis dakwah di kampus, namun kerana 'silap' memilih pasangan, mereka tumpas seketika mahupun selamanya dari pentas perjuangan sebenar.

- dengan harapan pembaca yang telah melunaskan tanggungjawab Baitmuslim tidak lupa untuk terus meningkatkan aktivisme dakwah masing-masing dalam apa jua cara dan sumbangan yang boleh diberikan selagi kudrat tenaga dianugerahkan Tuhan. Jika saya dengan dengan I.P Minda dan Akademi Kepimpinan Pemuda, isteri saya pula dengan Ma'ruf Club dan SIGMA.

Yang penting, kedua-dua suami dan isteri mestilah mendaftarkan diri sebagai 'aktivis' dalam agensi-agensi strategik perjuangan Islam di mana sahaja bumi dipijak. Janglah selepas mendirikan rumahtangga, salah seorang sahaja yang aktif dan seorang lagi 'direhatkan'.

- dengan harapan pembaca yang bakal atau belum mahu mendirikan rumahtangga, akan mendapatkan sedikit tips-tips semasa, pengajaran dan 'testimoni' "live" dari kami khususnya dalam usaha kami bertatih melakukan "balancing" antara komitmen suami dan isteri dalam karier akademik dan perjuangan sekaligus.

Kami akui kami bukanlah yang terbaik bahkan kami ada terlalu banyak kelemahan dan kekurangan, namun dengan wasilah blog ini kami "meriwayatkan" kisah-kisah kami sebagai pengajaran buat peminat blog kami, sebagaimana Nabi S.A.W tidak segan silu memberikan tips-tips memenangi hati isteri dan mengendalikan rumahtangga bahagia dalam hadis-hadis sahih dari baginda buat pedoman ummatnya.


Pentingnya Saling Menghargai Antara Suami Isteri Sebagaimana Sesama Sahabat Baik

Adakah apabila mendirikan rumahtangga, pendekatan penulisan blog saya atau isteri saya perlu menjadi seperti dahulu juga (zaman bujang) ?

Sudah pasti kehidupan blogger yang sedang melalui asam garam berumahtangga jauh berbeza dari blogger yang masing bujang. Susah senang yang dihadapi bersama buat pertama kali, kekadang memerlukan 'hadiah' pengiktirafan berbentuk naratif penulisan di maya sebagai penghargaan.

Yang penting penghargaan yang diberikan membuahkan komitmen dan semangat kerja amal Islami sama ada di pihak isteri mahupun di pihak suami, yang kualitinya lebih baik dari hari semalam.

Justeru, salahkah blog menjadi medan memotivasikan suami ataupun isteri sendiri dengan pulangan juga kembali kepada gerakerja perjuangan itu sendiri ? Berapa ramai yang 'down' apabila berdepan dengan sesuatu tekanan kerja dan cabaran, mereka tidak temui kaedah yang sewajarnya untuk mengatasi tekanan dan cabaran tersebut.

Yang penting, sama-sama menjauhi dari penyakit hati, yang bisa menyerang ahli gerakan tanpa mengira bagaimana statusnya sekalipun.


Kekadang Pelik

Kekadang saya juga pelik, penulisan dan letusan idea saya mengenai politik, pemikiran baru, sejarah dan beberapa pandangan-pandangan kritis mengenai isu-isu semasa tidak mendapat sambutan komentar pembaca yang banyak, tetapi apabila menulis mengenai Baitmuslim, ada sahaja yang akan tidak senang dan semacam mahu mengkritik tetapi tidak jelas kritikan itu.

"Ia adalah untuk dijadikan bahan kita renungkan, bahawa menegur itu sebuah kebaikan, tetapi ia hanya jadi kebaikan apabila ia diluahkan dengan lengkap. Tidak harus kita biarkan pemikiran ‘etika bebas’ sebagai sebab untuk membiarkan komen dan tulisan terluah tanpa panduan semata-mata dengan alasan, semua orang bebas bercakap dan berfikir.

Supaya kebebasan itu menjurus kepada manfaat, satu sahaja yang saya tekankan iaitu, sertakanlah bersama luahan rasa tidak suka itu dengan SEBABnya, agar dapat difahami, dan boleh dimanfaatkan untuk pembaikan diri." - www.saifulislam.com (link)

Justeru, saya tidak pasti sekiranya tulisan saya mahupun isteri saya mengenai kisah Baitmuslim yang meletakkan 3 asas di atas adalah suatu yang bercanggah dengan syara' dan etika ahli gerakan. Sekiranya ada kenyataan kami yang terbukti sedemikian, tegurlah dengan hikmah dan objektif, sebutkan dengan jelas melalui email terlebih dahulu, nescaya kami sangat terbuka untuk mengakui kesilapan kami.


Akhir Kata

Jika blog kami tidak diminati, kenapa perlu terus membacanya jika ia boleh menyakitkan hati.

Beralihlah pada ribuan blog ahli sejarah Islam dalam pelbagai bahasa jika aspek sirah yang mahu diteladani. Bahkan boleh beralih pada blog sejarah yang saya bangunkan iaitu Read1453 jika blog catitan peribadi saya tidak diminati.

Beralihlah pada blog para ulama jika aspek hukum hakam yang menjadi perhatian setiap kali membuka laptop dan internet.

Beralihlah pada ratusan blog pasangan Baitmuslim yang lain jika perkongsian pengalaman dari kami tidak memberikan faedah. Kenapa perlu terus memprotes kewujudan penulisan Baitmuslim kami sedangkan kami hanyalah picisan kecil sahaja dalam segmen maya blogspot ini.

Jika penulisan Baitmuslim saya dirasakan "melekakan, melalaikan" dan "tidak membangkitkan lagi semangat perjuangan zaman Nabi dan para sahabat....", maka saya ingin bertanya, kenapa tidak dibaca posting saya mengenai "Obaida Asy-Syahid...".

Sudahkah yang mendakwa itu membaca lagi 80 % posting saya mengenai ulasan isu semasa, politik gerakan Islam, sejarah Islam dan Usmaniah, kajian-kajian strategik, kajian-kajian tokoh dan pemikiran, bedah buku dan sebagainya sebelum menghukum penulisan saya sedemikian rupa?

Bahkan saya menukar templates baru dengan tujuan akan nampak jelas kesemua bentuk penulisan saya yang pelbagai sudut, bukan hanya satu sudut Baitmuslim sahaja.

Jika tidak meminati penulisan Baitmuslim dari isteri saya, kenapa tidak membaca pandangan-pandangan akademik atau idealisme kemahasiswaan beliau yang boleh dimanfaatkan juga. Berikan kritikan membina sama hebat dengan kritikan terhadap penulisan Baitmuslim beliau jika ada.

"Antara kesilapan yang dibuat oleh pembaca ialah apabila membayangkan lebih daripada apa yang ditulis. Cerita-cerita dalam buku itu adalah petikan daripada beberapa usaha saya yang berhasil dalam menyelesaikan masalah-masalah dalam rumahtangga. Tetapi ia sama sekali tidak bermaksud yang saya sentiasa berjaya menyelesaikan masalah, atau rumahtangga saya sentiasa aman sentosa dan bahagia seperti yang diwakili oleh 300 muka surat buku berkenaan.

Bagaimana kalau misalnya saya tulis begini:

1. Saya kecewa dengan isteri saya. Saya penat berusaha untuk memahaminya tetapi sedikit sekali usaha dia untuk memahami saya. Tapi tak apalah, saya redha kerana saya sendiri yang memilih untuk mengahwininya.

2. Ada kalanya saya malas mahu balik ke rumah kerana anak-anak tidak henti-henti bergaduh. Walaupun macam-macam perhatian dan kasih sayang yang diberi, mereka semakin nakal. Saya rasa, saya harus bersedia untuk menjadi bapa kepada anak-anak yang tidak berguna dalam hidup ini.

Ya, kalau saya tulis cerita-cerita seperti dua contoh di atas, apa komen anda? Adakah dengan menulis begitu maka baru saya jadi manusia dan bukan malaikat? Atau anda akan menghukum saya dengan hadith Nabi s.a.w yang melarang suami isteri mendedahkan keaiban pasangan masing-masing kepada orang lain?"
- Petikan dari Ustaz Hasrizal Jamil di sini


NOTA

Para pembaca budiman yang dikasihi,

Tulisan ini sebenarnya TIDAK ditujukan kepada peminat dan pembaca umum blog saya dan isteri saya. Saya hanya tujukan pada "yang berkenaan" sahaja sebagai suatu pandangan peribadi dan penjelasan kepada apa yang pernah ditimbulkan.

10 Responses to Apabila Sesekali Menulis Tentang Baitmuslim...

  1. sha'ari Says:
  2. teruskan perjuangan..

     
  3. semoga ustaz dan k.nurul sabar menghadapi kerenah manusiawi.teruskan menulis ustaz, ramai je silent reader yg minat tulisan ustaz dan k.nurul.mungkin hasilnya belum nmpak sekarang, namun pecayalah ada pahala dari Tuhan di situ..ERTI HIDUP PADA MEMBERI...:)

     
  4. izzatghazali Says:
  5. This comment has been removed by the author.  
  6. izzatghazali Says:
  7. salam ustaz~ stuju ngn masyitah~ ada keperluan ke utk menurut 1 bantahan yg kedengaran berbanding jutaan sokongan dalam diam?~

    ana berminat utk mengikuti sekaligus mengkaji bidang kefahaman ustaz dgn lbih jauh~ mencedok aliran pemikiran drp produk2 penulisan ustaz tidak bermakna kami, para pembaca tidak mengasingkn yg mana wajar dan x wajar utk dituruti bukan? jd, mengapa perlu berhenti menulis?~ atas alasan apa lagi mereka mahu men'injunksi' perkongsian ilmu ustaz?

    hidup kan utk prjuangan??~

     
  8. alfatonah Says:
  9. nasihat dr syeikh abd kadir aljailani

    Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
    "Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

     
  10. Humph? Bahagian tulisan mana yang melekakan aktivis dakwah? Saya rasa kalau yang terhanyut bila baca tulisan BM, maknanya dia memang selalu berangan-angan. Mudahnya, memang dah hanyut awal-awal. (Maaf, saya kira kasar juga kata-kata saya ni)

    Saya tak nafi ramai aktivis berharap pada BM demi kelangsungan dakwah mereka. Tapi, tidak sedikit juga yang BM bersama, akhirnya tumbang. Tidak sedikit isteri yang terhalang turun ke program kerana 'tidak digalakkan' oleh suami. Ada juga yang bangga membuat statement meninggalkan anak isteri berminggu-minggu untuk menunjukkan betapa berpegangnya dia pada At Taubah 24. Malah ramai juga anak aktivis yang naik benci pada dakwah kerana merasakan dakwah telah menjadikan mereka umpama anak yatim. Hah, kalau kata yang manis-manis tu melalaikan, apa kata ulas tentang BM sebegini pula. Yang paling mahu tahu, jalan keluarya.

    Sememangnya ramai juga yang mendapat rahmat dari BM, semestinya ramai juga. Pernah saya duduk seasrama dengan anak TG Harun Taib. Awal kehadirannya saya menyangka dia pasti sangat thiqah, senyap. Rupanya dia seorang yg sangat ceria, pandai menari, tapi sudut akhiratnya pun mantap. Dan lebih mengharukan, TG setiap hari akan menghubunginya, walau sekadar beberapa saat utk bertanya khabar, walau jam di Malaysia saat itu sangat-sangat lewat.

    Bukan apa, saya mahu ustaz ulas tentang BM yang kecundang, saya maklum ini akan memberi fitnah pada para pejuang dakwah. Entahlah, saya sendiri tak arif untuk menimbangnya. Cuma, semakin ramai muslimat yg menolak utk berkahwin semata-mata mahu aktif (takut tersekat selepas kahwin). Satu penyakit baru.

    Wallahu a3lam

     
  11. Hamba Allah Says:
  12. manusia memang sifatnya begutu kan..kami sahabat g15 cukup merasa bertuah dgn kehadiran nurul sahabt kami dan ust syaari sebagai teman hidupnya...
    ambillah ia sebagai asam garam perjuangan..setiap sesuatu yan murni dan ikhlas dari hati yang tulus itu pasti diuji..maka itulah petanda jalan yang yang dilalui itu benar..ana personally cukup menjadikan kalian sebagai qudwah dalam membina baitulmuslim....

    teruskan perjuangan..pasakkan tekad..teruskan hasrat yang murni...hanya Allah yang tahu niat dihati..dan selalu update niat kita lillah.....

    From:Anis syuhada

     
  13. Aizat Sofian Says:
  14. saya mahasiswa mesir..sejak pertama kali buka blog ust saya jadi terpaku dan seringkali membuka jika ada artikel baru..isinya banyak ilmiah..semoga ustaz lebih byk menulis karya ilmiah dengan cara naratif..satu pendekatan yang sangat efisyen pada zaman ini

     
  15. Rijal82 Says:
  16. Terima kasih kepada semua sahabat-sahabat yang memberikan komentar. Saya akan mengambil positif setiap komen. Maafkan saya baru pulang dari PPA Jakim Jelebu utk program pemantapan aqidah belia 18-22 tahun dari FELDA Kuantan. Agak kepenatan dan insya-Allah sedikit masa lagi saya respons pada mana-mana yang releven utk saya respons.

    Terima kasih semua.

     
  17. S.AzimaH.R Says:
  18. Assalamualaikum...



    bila seseorang itu merasakan berkahwin awal dengan pasangan yang segerakan akan melancarkan kelangsungan dakwah dan gerak kerja sedangkan masih berada di kampus...adakah kita perlu memperbaiki cara berfikirnya?

    Dan orang di atas memilih pasangan dari kalangan yang segerakan dan senegeri..adakah memilih pasangan senegeri itu relevan?dan orang itu tidak sekampus dengan kita malah hanya menetap di negeri tanah tumpah darahnya, sedangkan kita di kampus lagi menghabiskan sisa pengajian...

     

Posting Sebelumnya

There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"