Content feed Comments Feed


Saya berkesempatan berkuliah dengan adik-adik pelapis perjuangan Islam di salah sebuah kampus baru-baru ini. Tajuk yang diberikan kepada saya adalah "Adab dan Disiplin dalam Berjamaah."

Selepas 70 % pengisian saya mendisiplinkan diri dengan "orbit" fikrah Ikhwani melalui kitab teras Jalan Dakwah Antara Qiadi dan Jundi - suatu buku sharing moment dan luahan dari Syekh Mustafa Mahsyur yang sudi membukukan khibrahnya puluhan tahun menghadapi sepak terajang perjuangan Ikhwanul Muslimin - saya mengemukakan beberapa informasi shift-paradigm.

Tujuan saya supaya minda para aktivis dan pencinta Islam di hadapan saya lebih segar dengan penemuan-penemuan "fresh" yang menguatkan bukan sekadar fikrah, tetapi aqidah perjuangan mereka itu sendiri. Saya cuba untuk mendekatkan adik-adik saya dengan rukun iman mereka sendiri, mudah-mudahan menjadi "treatment" kepada permasalahan disiplin dan komitmen pasif segelintir penggerak dakwah dan jamaah kampus yang kerap kali menjadi topik evergreen ahli-ahli gerakan Islam.

Malaikat adalah makhluk Tuhan. Dalam rukun iman yang kedua, kita diajar untuk beriman dengan Malaikat. Kebetulan semalam saya dan isteri meluangkan masa rehat dengan menonton filem "The Eye", sebuah filem menggambarkan seorang gadis buta yang melihat alam ghaib selepas melakukan pembedahan mata yang tidak dikenalpasti siapa penyumbang mata tersebut. Mungkin filem ini sarat dengan kekarutan dan mistik, tetapi saya cuba membayangkan sesuatu.

Saya cuba bayangkan jika mata manusia ini dibuka tabir yang menghijab perkara-perkara ghaibiyyat, lantas mereka mampu melihat para malaikat turun berbondong-bondong ketika berlaku peperangan tentera-tentera Islam terdahulu dengan musuh-musuh Islam, nescaya kita akan melihat disiplin ketenteraan para Malaikat yang sangat dahsyat. Lantaran mereka tentera-tentera Tuhan yang sangat dimuliakan.

Rapinya kerja buat Malaikat, sifat "itqan", teliti dan berdisiplinnya Malaikat sehingga perjalanan alam semesta ini terus berada dalam keadaan stabil atas pengarahan Allah S.W.T. Saya pernah menyebutkan dalam posting saya sebelum ini bagaimana kajian saintis astrofizik dan professor astronomi, Kenneth Brecher.

"Jika bumi bergerak keluar dari orbitnya mengelilingi matahari, andaikata menjauh 2.5 milimeter sekalipun dari matahari, bumi akan mengalami kesejukan dan kebekuan yang maha dahsyat. Andaikata bumi mendekat 2.8 milimeter sekalipun ke arah matahari, bumi akan mengalami kepanasan dan kebakaran mahadahsyat."

Demikianlah rapinya pentadbiran Tuhan, dengan para Malaikat sebagai bala tentera memegang bumi ini pada tempatnya agar terus stabil mengorbit, tidak berganjak walau satu millimeter pun. Inilah disiplin kerja para Malaikat.

Mencintai Allah Al-Muqiit membawa para
pejuang agamanya tegar disiplin, cermat

kerjabuatnya, mengikut sifat Tuhannya tersebut.

Inilah maksud Ribbiyyuun.


Rasulullah mengajar para Sahabah (baca : manusia- manusia terbaik di dunia) untuk meneladani "karakter" para Malaikat.

Inilah "spirit" disiplin yang mahu kita perolehi apabila membicarakan soal rukun iman yang kedua. Keimanan pada Malaikat, melihat mereka dengan "matahati" kita, seharusnya sudah menjelaskan soal kepentingan beradab dan berdisiplin dalam berjamaah, namun apakan daya apabila rukun-rukun Islam, Iman dan Ihsan hanya mampu bergema kuat di masjid-masjid dan kuliah-kuliah aqidah semata-mata, tidak di tempat lain.

Ayuh, mari kita dalami peranan Malaikat yang disebutkan dalam al-Quran apabila berlaku peperangan. Rukun iman kedua mengajar kita bahawa Malaikat juga berperanan membantu para anbiya terdahulu berhadapan dengan musuh-musuh Allah. Namun, apa yang menarik akan kita dapati dalam al-Quran adalah kenapa dan bagaimana Allah menjaharkan peranan Malaikat serta disiplin penurunan mereka (seperti pemilihan perkataan murdifeen, munzaleen, musawwimeen) ke bumi ketika berlaku pertempuran-pertempuran penting ke atas Nabi akhir zaman dan "final" prophet iaitu Nabi Muhammad S.A.W.

Saksikan firman Allah S.W.T :

"(Ingatlah), ketika kamu memohon pertolongan kepada Tuhanmu, lalu diperkenankan-Nya bagimu: "Sesungguhnya Aku akan mendatangkan mara bantuan kepadamu dengan seribu malaikat yang datang BERIRING-IRINGAN ". (Al-Anfaal : 9)

"(Ingatlah), ketika kamu mengatakan kepada orang mukmin: "Apakah tidak cukup bagi kamu Allah membantu kamu dengan tiga ribu malaikat yang diturunkan (dari langit)?". Bahkan (cukup), jika kamu bersabar dan bertakwa dan mereka datang kepadamu dengan seketika itu juga, nescaya Allah menolong kamu dengan lima ribu Malaikat yang memakai tanda." (Ali Imran : 124 - 125)

Saya mula tertanya kenapa agaknya Allah bukan sekadar hightlightkan peranan Malaikat secara zahir dalam nas-nas seperti perang Badar di atas, pada masa yang sama perjuangan para anbiya terdahulu seperti Nabi Allah Ibrahim dan Musa ketika berdepan dengan musuh-musuh Allah seperti Namrud dan Firaun tidak disebut secara zahir peranan Malaikat mahupun sifat penurunannya ?

Allah berfirman: “Hai api, jadilah dingin dan selamat bagi Ibrahim”. (Al-Anbiyaa’: 69).

Allah berfirman : "Lalu kami wahyukan kepada Musa: “Pukullah lautan itu dengan tongkatmu”. Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar. "
(Asy-Syuara' :63).


Namun istimewa bagi Nabi Muhammad S.A.W, peranan Malaikat yang disebutkan sebagai "murdefeen" dalam ayat sebelumnya, dijaharkan peranan mereka seolah-olah sebagai perantara.

Firman Allah S.W.T : "(Ingatlah), ketika Tuhanmu mewahyukan kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku bersama kamu, maka teguhkanlah (pendirian) orang-orang yang telah beriman". Kelak akan Aku jatuhkan rasa ketakutan ke dalam hati orang-orang kafir, maka penggallah kepala mereka dan pancunglah tiap-tiap ujung jari mereka." (Al-Anfaal : 12)

Kenapa Allah menjaharkan peranan pasukan Malaikat dalam pertempuran yang berlaku kepada Rasul dan tidak menjaharkan peranan mereka ketika mukjizat-mukjizat besar berlaku kepada para Rasul Ulul Azmi terdahulu ?

Kerana Nabi Muhammad S.A.W adalah Nabi AKHIR zaman, baginda Nabi yang terakhir. Ummat akhir zaman sudah tidak mampu mengharapkan akan ada Nabi lain selepas Nabi Muhammad S.A.W untuk menyelamatkan mereka dan memenangkan perjuangan mereka, walau bejat fasad macamana sekalipun masyarakat dan dunia.

Justeru, apa yang berlaku kepada Nabi Muhammad S.A.W, kesemuanya (apa yang disebut sebagai "sirah") adalah PROJEK Allah Yang Maha Penyayang kepada umat di akhir zaman. Apa yang berlaku kepada Nabi pastinya "unik" berbanding para anbiya terdahulu yang diutuskan kepada kaum yang tertentu dan pada masa yang tertentu.

Jelaslah, Malaikat ditonjolkan berganding bahu dengan Nabi S.A.W, dengan elemen "berbondong-bondong" atau bergilir-gilir, dengan ada tanda-tanda pada setiap mereka, adalah satu manifestasi kepada elemen "disiplin tinggi", "taat mengikut arahan dan giliran" dan "aturan dan formasi yang sistematik", suatu asas dan pasak kemenangan kepada perjuangan Islam tanpa Nabi di akhir zaman nanti.

Malaikat adalah makhluk Allah yang memanifetasikan maksud "disiplin" dan "integriti" dalam gerak kerja. Justeru, tidak pelik jika Allah menjaharkan peranan Malaikat. Ia adalah suatu MESEJ kepada para pelapis perjuangan Nabi Muhammad S.A.W, bahawa untuk menang ke atas musuh-musuh Allah, bukan sekadar mengangkat tangan bermunajat mengharapkan bantuan atau "miracle" dari malaikat semata-mata, tetapi mewujudkan spirit "teamwork", "disiplin", "integriti" yang ada pada Malaikat itu dalam jamaah, itu juga sama penting dengan soal pergantungan teguh kepada Allah.

(Ingatlah) ketika kamu memohon pertolongan pada Tuhanmu, lalu Ia mengabulkan permohonanmu (sambil berfirman) : "Akan ku tolong kamu dengan seribu malaikat TURUN BERIRING-IRINGAN… (Anfaal : 9). Sifat beriring-iringan, patuh menunggu arahan giliran, digandingbahukan dengan soal munajat dan pergantungan kepada Tuhan.

Kita kerap kali suka berbicara mengenai "miracle" yang berlaku ke atas Rasulullah dan para Sahabah dalam perang Badar sebagai contohnya. Bahkan siapa yang tidak tertarik apabila penceramah mampu mengungkapkan keajaiban-keajaiban yang berlaku kepada tentera Islam dahulu lantaran peranan para Malaikat. Namun sejauhmana pula kita belajar dari "spirit" disiplin, kebersamaan dan kepatuhan yang ada pada Malaikat tersebut ? Sejauhmana kita mengotakan rukun iman kedua yang dipinta Rasul beriman dengannya ?

“…padahal kepadaNya-lah berserah diri (taat dan patuh) segala apa yang di langit dan di bumi, baik dengan suka maupun terpaksa …” (Ali Imran: 83)

0 Responses to Adab dan Disiplin dalam Berjamaah : Sejenak Belajar Dari Malaikat

Posting Sebelumnya

There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"