Content feed Comments Feed


Ingatlah peringatan Prof. Allan Bloom di dalam buku The Closing of American Mind (1987) mendedahkan suatu fenomena yang telah melanda generasi mahasiswa universiti di Amerika Syarikat yang sewajarnya perlu dijadikan iktibar kepada semua rakyat Malaysia, khususnya mahasiswa Islam.


Menurutnya, berbeza dengan kelompok pelajar daripada Eropah, generasi pelajar di Amerika memasuki universiti dengan keadaan memiliki minda yang kosong, digambarkan dengan ungkapan the clean slate kerana minda mereka lazimnya tidak diperkukuh dahulu oleh mana-mana karya besar penulis dunia Barat. Jika dibandingkan dengan para pelajar dari Perancis sebagai contoh, minda mereka terlebih dahulu telah diperkaya oleh karya-karya Nietzsche, Russuoue, Descartes dan sebagainya. Justeru, kehadiran mahasiswa yang sudahpun terdedah dengan pembacaan karya-karya besar ini ke universiti pada hakikatnya membantu menjadikan usaha pembelajaran mereka lebih terarah, atau pendek kata memurnikan tujuan "kewujudan" mereka di menara gading dan fungsi mereka sebagai "mahasiswa". Mereka akan terus mencari dan memperdalam pengetahuan asas ini, berbeza dengan pelajar Amerika yang sebaliknya lebih bersifat mencari arah dan haluan di universiti.

Sesungguhnya, orang yang berjiwa kerdil sering bercakap tentang perihal orang lain manakala insan yang berjiwa besar pula akan lebih bercakap tentang idea. Untuk mendapatkan idea yang baru, tidak dapat tidak, kita haruslah membaca. Membaca pula bukanlah bererti membaca seadanya, tetapi pembacaan kita perlulah mampu meransang dan menggerakkan minda untuk berijtihad dalam suasana yang dihadapi di hadapan mata.

Kepada individu-individu yang sudahpun memiliki budaya membaca yang baik, langkah seterusnya adalah untuk terus meningkatkan usaha pembacaan kita ke tahap yang lebih serius dan kritikal. Antara yang perlu diusahakan adalah mewujudkan kumpulan-kumpulan perbincangan (baca : usrah) yang serius membedah dan mengkaji kandungan buku-buku terbaik yang dipilih. Dari apa yang saya dapat maklumat dari Ustaz Hasrizal Jamil yang pernah berada lama di Turki, tahap inilah yang dilakukan oleh kader-kader AKP dalam usrah "taarif" mereka... jadi bayangkanlah sendiri bagaimana "takwin" dan "tanfiz" mereka...

1 Response to inilah tahap usrah "taarif" kader-kader AKP...

  1. Rausyanfikir Says:
  2. Setuju. Cadang GAMIS membawa usul karya Prof Naquib Al Attas sebagai teks usrah terutamanya kepada pimpinan. Beberapa karya Barat yang kritikal terutamanya dari aktivis Dunia ketiga. Paling mudah Consumer Association of Penang banyak bekalkan buku2 kritikal yang nipis2.CUma banyak dalam Bahasa INggeris.

     

Posting Sebelumnya

There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"