Content feed Comments Feed

Ustaz Zaharuddin dan panel ESQ Malaysia

Alhamdulillah. Akhirnya penulisan pandangan Ustaz Zaharudin Abdul Rahman, seorang ilmuwan Islam kontemporari yang sangat saya hormati memberikan penjelasan (jarah dan ta'dil) yang sangat detail, penuh ilmiah, tiada prejudis, adil dan ikhlas untuk memperbetul secara konstruktif, bukan destruktif. Saya dan kita sebagai orang yang masih membina kelemahan diri sewajarnya menerima dengan hati yang terbuka. Beginilah caranya teguran berhikmah, teguran membina, tiada hati yang tersentuh, tiada hati yang terluka, menggunakan pendekatan Syekh al-Qaradhawi dalam mengambil manhaj pertengahan antara dua pihak yang ekstrem (ifrath wa tafrith).

Syabas untuk Ustaz Zaharuddin. Saya sendiri seperti beliau, tidak suka dengan cakap-cakap kedai kopi yang mengutuk atau memuji ESQ, bahkan membuat blog khas menghukum secara zatiyyah ESQ itu sesat, namun blog itu sendiri tidak selamat dari pertikaian Jakim dan siapa sebenarnya di belakang blog itu.

Kenapa tidak saya pergi melihat sendiri dengan mata kepala saya ? Saya bukan mahu membela ESQ, bahkan saya mengakui ada beberapa % slot mereka yang saya agak kurang 'tenang' sama ada dari sudut pendekatan mahupun hukumnya. Ya, siapapun yang telah baik kefahaman agamanya, belum berjinak dengan dunia korporat yang penuh dugaan dan kegelapan, pastinya kehadiran ke ESQ tidaklah memberikan impak yang terlalu besar, melainkan kekuatan pendekatan mereka (the art of delivering the simple message) menyampaikan Islam, Iman dan Ihsan.

Saya dan Ust Redhauddin hadir ke ESQ selama 3 hari bulan lepas kerana pertamanya mahu melihat sejauhmana kekuatan pendekatan dakwah mereka sehingga dikatakan mengislamkan ramai non muslim dan mengembalikan ramai hartawan kepada rasa bertuhan. Keduanya untuk saya menyiasat sejauhmana kebenaran dakwaan mereka ini ajaran sesat bentuk baru di Malaysia. Saya pergi sendiri kerana saya cukup tidak suka sindromn "simplistik" dalam menghukum, tidak mendengar dan melihat sendiri apa yang dikatakan "sesat" tersebut, bermusuh dengan perkara yang jahil dan seolah-olah tidak ada kebaikan langsung walau 10 % dari pakej dakwah mereka.

Selepas melalui 3 hari tersebut, saya berpandangan, benar, memang ada yang meragukan dan saya menyampaikan teguran membina kepada mereka dengan harapan ada perubahan lebih baik boleh dilakukan. Sememangnya mudah untuk menyata dan melabelkan sesuatu puak ini sesat dan haram, tanpa ada sedikitpun pengecualian dari generalisasi hukuman haram tersebut kepada slot-slot mereka yang dirasakan tidaklah bercanggah dengan syara', bahkan merasai kehebatan Nabi Muhammad S.A.W sebagai Nabi Akhir zaman dan al-Quran sebagai mukjizat.

Saya belum bersedia terjebak dalam perdebatan ilmiah dan persoalan hukum. Saya melihat dari sudut kaca mata dakwah dan kelemahan pendekatan dakwah yang masih ada pada gerakan Islam kampus dan gerakan Islam di Malaysia sendiri. Justeru saya hadir untuk tujuan mengambil apa jua hikmah yang baik. Hatta dari ilmu Barat sekalipun, saya ambil untuk kebaikan kerana berpegang bahawa hikmah itu sesuatu yang hilang dari orang Mukmin.

Tatkala kita menyatakan ESQ sesat dan sebagainya, apakah alternatif yang kita sediakan untuk menyelamatkan hartawan kaya raya, para artis dan golongan korporat profesional yang kebanyakan mereka menjadi audience utama ESQ dan sebaliknya golongan yang agak jauh dari mesej dakwah kita, bergelumang puluhan tahun dalam dunia kebaratan dan hidup tidak merasakan kewujudan Allah S.W.T.

Ayuh, be part of the solution, solve the problem, make our own islamic version. "untapped market" terlalu ramai yang belum diselamatkan. Buktikan pendekatan dakwah kita bukan sekadar lebih solid, lebih sahih asas dan sumbernya, tetapi lebih ampuh dan tajam untuk menawan hati remaja dan korporat yang makin jauh dari Islam sebagai cara hidup.

Ayuh, jangan malaskan minda anda untuk membaca penerangan ilmiah Ustaz Zaharudin di www.zaharuddin.net di link ini.

Beberapa pendekatan pandangan Ustaz Zaharudin yang boleh saya dan kita teladani adalah :

1. Pergi sendiri melihat perjalanan kursus A sampai Z, memerangi cakap-cakap kedai kopi

2. Pergi dengan berbincang secara langsung dengan penganjur, bukan pergi dan cakap belakang dan menghangatkan ketidakpuasan hati di luar lingkaran ESQ. Ustaz Zaharudin menceritakan bagaiaman proses perbincangan dengan pihak ESQ sebelum kursus, semasa kursus di waktu rehat, selepas kursus, bahkan sebelum beliau berlepas dari KLIA.

3. Mengkritik secara ilmiah berdasarkan al-Quran dan as-Sunnah, dan memberikan cadangan yang membina, bukan meruntuh asas yang baik ada pada ESQ. Antara kritikan membina beliau dapat dilihat pada penggunaan istilah The God Spot, Asmaul Husna dan suara hati, tafsiran kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Musa a.s berkomunikasi dengan Allah, slot zikir dan suara-suara tangisan di mikrofon, penggunaan hadis yang tidak jelas takhrijnya bagaimana,

Antara pujian beliau pula adalah model 165 itu sendiri.

"Setakat pengamatan saya, tiada tafsiran baru kepada Ihsan, Iman dan Islam yang diberikan. Pihak ESQ masih lagi merujuk takrifan asal, cuma model ESQ 165 mereka mengambil rangka umum dari rukun tersebut. Dari situ, ia diamati melalui logika minda untuk menghasilkan satu model pembangunan diri dan kepimpinan. Ia bukan tafsiran baru, tetapi adalah proses modeling sahaja. Anda perlu memhamai apakah proses modeling dalam dunia akademik untuk memahami maksud saya. Justeru itu, ESQ165 dinamakan sebuah model. Ia adalah satu istilah akademik yang merujuk kepada satu teori moden hasil gabungan hypothesis dan analisa. Sama seperti percubaan beberapa ahli akademik lain yang cuba memperkenalkan model penyucian diri melalui konsep virtue oleh Imam Ghazali contohnya. Ia bukan tafsiran baru yang menolak tafsiran asal, ia hanyalah satu bentuk model logika minda yang menyandarkan kepada asas ihsan, iman dan Islam. Oleh itu, saya tidak nampak ia adalah sebuah isu usul atau asas sehingga boleh dijatuhkan sesat dan menyeleweng."

Juga mengenai upaya ESQ memaparkan mukjizat al-Quran dan sains satu persatu seperti Big Bang, beliau menyebutkan :

"Mengenangkan keadaan baginda Nabi s.a.w yang didustai, dan melihat diri masing-masing yang begitu jauh dengan kebenaran Al-Quran dan risalah yang dibawa baginda Nabi. Bagi saya keadaan itu masih punyai asas di dalam Islam"

Saya juga tertarik dengan pandangan sahabat seperjuangan saya, mantan Timb Presiden GAMIS sebelum saya, ustaz Redhaudin yang turut hadir. Beliau memberikan pandangan :

"Saya sangat tidak tenang apabila penceramah ESQ menceritakan tentang cerita para anbiya' dgn cerita yang meragukan, tanpa sandaran hujah (hanya cerita), juga sangat tidak tenang dengan beberapa nukilan hadith dhaif bahkan ada yang maudhu'... tetapi saya mampu melihat berlian yang banyak di sebalik kaca-kaca hitam. Bukankah kita juga pernah melakukan kelemahan di atas. Haruskah di haramkan zat kerana ketidakpastian juzu'nya? Haramkanlah pada yang Haramnya, terbukalah pada yang tiada nash padanya."


Penutup Ustaz Zaharudin Abdul Rahman

"Segala yang baik dari Allah, yang lemah dari kekeurangan saya. Saya berharap kedua-dua pihak sama ada ESQ dan alumninya. Serta pihak yang menuduh ESQ sebagai menyeleweng aqidah dan hukum untuk bersabar dalam bantahan dan hujjahan masing-masing sebelum mendapatkan penjelasan padu dan melihat dari awal sehingga habis bagaimana kursus itu dijalankan. Selain itu, jika benar sekalipun, saya dapat melihat kesungguhan pihak ESQ membetulkan kesilapan mereka, mereka amat jarang mempertahankan sesuatu pendekatan jika telah dibawakan hujah akan kesilapannya dari sudut Islam.

Buku-buku Pak Ary Ginanjar dan kesilapan di dalamnya tidak boleh dijadikan lesen untuk mengharamkan terus kursus ESQ kerana kandungan training dan pendekatannya tidaklah menggunakan semua isi buku itu, khususnya yang silap. Malah apa yang lebih penting, kesemua buku-buku itu telah ditarik balik oleh pengurusan ESQ untuk diperbetulkan. Sikap keterbukaan dan menerima teguran ini wajar dipuji dan dihargai.

Mana-mana yang mampu dan boleh diperbaiki, wajar dinasihat dan dibaiki, bukan dihalang terus, khususnya di musim kekeringan Malaysia dari kursus kepimpinan peringkat korporat yang berciri Islam, dan kebanjiran kursus bertuhankan barat dan bercampur baur lelaki wanita tanpa sebarang panduan." - Zaharuddin Abdul Rahman

1 Response to Tribute Buat Ustaz Zaharudin Abdul Rahman (Kupasan Ilmiah Mengenai ESQ)

  1. salam,

    saya pernah menyertai esq training ni dan memang hasilnya amat memuaskan hati.Amat bermakna bila melihat seorang non muslim "revert" selepas setengah hari di training ni.Mungkin ada cacat celanya tapi sebagai insan yang tak lari dari salah dan silap, kita harus pandang dari sudut yang positif.Tahniah juga kepada ustaz zaharuddin kerana berjaya melakukan beberapa pembaharuan pada training ni.
    Salam perjuangan!

     

Posting Sebelumnya

There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"