Content feed Comments Feed


(1) Demi kuda perang yang berlari kencang
(2) Dan kuda yang mencetuskan api dengan pukulan (kuku kakinya)

(3) Dan kuda yang menyerang dengan tiba-tiba di waktu pagi
(4) Maka ia menerbangkan debu
(5) Dan menyebu ke tengah-tengah kumpulan musuh



Tahniah saudari Nur Syahida Abdul Majid, penulisan anda di Gamis Daily mencengkam minda dan semangat saya.

Dr. Abu Hassan Hasbullah, seorang pensyarah media Universiti Malaya menyatakan dalam sidang forum Pemuda Nadi Harapan Malaysia;

"Apabila munculnya beberapa akta seperti Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU), golongan belia ini dimampatkan dan ditempurungkan dan akhirnya mereka hanya menjadi sebuah kumpulan yang tidak mempunyai pengaruh apa-apa, kecuali hanya dikerah untuk menuntut ilmu dengan definisi-definisi yang sangat terbatas."

"Akhirnya, berlaku satu peristiwa yang tersilap dalam perancangan pemodenan negara. Golongan belia menjadi suatu kumpulan yang tidak memiliki kekuatan dinamika, bagi bertempur dengan abad-abad mendatang yang sangat luar biasa, yang tidak mampu ditanggung oleh ilmu yang dipelajari di peringkat universiti sahaja"

"Pengalaman tidak cukup dalam kurun ke 21, kerana dalam kurun ke 21 adalah kurun STRATEGI. Golongan muda adalah pengurus strategi terbaik."

"Dalam abad ini, siapa yang lebih konstruktif (membangun), proaktif (cepat bertindak), pragmatis (melihat sesuatu melalui fungsi benda tersebut), dinamik (aktif), praktikal, akan membawa negara, bangsa, tanah air dan tamadunnya ke suatu tahap yang LUAR BIASA. Belia adalah magnet yang mampu menggerakkan sesebuah masyarakat."

Lihat sahaja bagaimana AUKU itu sendiri tercipta. Ia adalah impak dari seorang anak muda bernama Anwar bin Ibrahim, yang berjaya menghimpunkan ribuan mahasiswa ke jalanan bagi menyedarkan kerajaan berkenaan isu kemiskinan di Baling, Kedah.

Lihat jua sejarah 7 orang pemuda yang memberi kesan kepada Kerajaan Dikyanus.



Pada kisah Ghulam yang berguru dengan pendeta dan tukang sihir. Keberanian mereka mengakibatkan perubahan besar, momentum yang dinamakan AQIDAH. Allah kirimkan pada anak muda, satu jiwa yang berani mencabar dan dicabar. Kiriman rasa itu bukan sekadar semangat, tapi lahir dari kecintaan Iman.


“Allah mempersembahkan kelibat luarbiasa anak-anak muda di sekeliling Nabi S.A.W, lihatlah Saad bin Abi Al-Waqqasah, Az-Zubair bin Al-Awwam, Mus'ab bin Umair, Ali bin Abi Thalib, dan ramai lagi. Pada usia belasan tahun mereka memimpin peperangan dan delegasi penting Rasulullah. Kenapa anak muda mendukung perjuangan Nabi ? Semua itu adalah suatu projek besar Allah bagi mendedahkan potensi sebenar seorang yang bernama anak muda Islam."

Demikianlah antara celoteh saya ketika berbengkel “serlah potensi sebenar anda” dengan rakan-rakan aktivis baru PMIUM baru-baru ini. Bahkan saya menyatakan jika anda sekadar mampu menemui potensi diri anda seperti mampu berucap, mampu membuat kerja berat, ia bukan lagi potensi sebenar anda sebagai pejuang Islam, ia hanya potensi dan minimum requirement anda sebagai mahasiswa Islam, suatu penarafan biasa yang belum boleh dibanggakan perjuangan Islam kontemporari yang sangat mendahagakan kelahiran tokoh-tokoh baru bagi melapisi krisis kepimpinan muda berwibawa dalam saff perjuangan Islam saat ini. Jika ada sekalipun, bak kata Ustaz Mustafa Ali, ia lahir secara kebetulan, bukan perancangan jamaah itu sendiri.

0 Responses to Bengkel “Mahasiswa Sebagai Al-‘Adiyat” di UM

Posting Sebelumnya

There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"