Content feed Comments Feed

Kredit Gambar : Pustaka Alvabet


Insya-Allah, saya akan pastikan semua naskhah penting 1453 dalam Bahasa Melayu ini akan dijual serentak semasa Seminar Ibrah Pembukaan Konstantinopel pada 28 Mei nanti. Selain kertas kerja panel dalam bahasa Melayu, mudah-mudahan beberapa buah buku yang baru diterbitkan berikut akan singgah ke Malaysia buat pertama kalinya bermula dari Seminar ini insya-Allah.



Berikut adalah sinopsis buku tersebut yang telah saya terjemahkan dari Bahasa Indonesia kepada Bahasa Melayu. Sumber asas sinopsis di Facebook Pustaka Alvabet di sini yang telah menterjemah dan menerbitkan buku ini. 

Pada pandangan saya, sebagai pembaca tegar sumber-sumber Islam dan Barat mengenai Sultan Muhammad Al-Fatih, para pembaca disarankan lebih kritikal dan berhati-hati menganalisa sumber-sumber yang dipetik dari sarjana-sarjana Barat kerana berdasarkan pengalaman saya, tidak sedikit sumber penulisan yang dibimbangi ia tidak disandarkan pada fakta yang sebenar yang disebut dalam manuskrip-manuskrip asal Turki mengenai peristiwa tersebut. Wallahu a'lam.

SINOPSIS


Selama lebih dari seribu tahun, Konstantinopel menjadi pusat dunia Barat. Sekaligus ia menjadi benteng pertahanan Kristian terhadap Islam. Selama itu juga, kota ini tidak terlepas dari ancaman. Namun demikian, ia sentiasa selamat dari apa jua serangan yang rata-rata dilancarkan 40 tahun sekali.


Hinggalah akhirnya, Sultan Usmani, Mehmet II, pemuda 21 tahun yang hauskan keagungan, akhirnya menjejakkan kakinya ke tembok pertahanan kota itu dengan bala tentaranya yang sangat besar. Berbekalkan persenjataan baru lagi canggih, pada April 1453, sebanyak 80,000 pasukan Muslim memulai serangan mereka terhadap 8,000 pasukan Kristian di bawah pimpinan Konstantin XI, Kaisar Byzantium ke-57. Konstantinopel akhirnya jatuh, menandakan juga tersungkurnya kekuasaan Byzantium dan berakhirnya dunia Abad Tengah. Bagaimanakah gambaran pertempuran dramatik yang berlangsung selama lima puluh lima hari itu?


Dengan penyelidikan yang sempurna, buku yang ditulis dengan gaya penceritaan novel ini mengisahkan peristiwa besar dalam sejarah dunia yang  dilupakan tersebut. Jatuhnya Konstantinopel ke tangan bangsa Muslim Turki Usmani pada 1453. Buku ini sekaligus menampilkan persaingan dua tokoh inspirasional, Sultan Mehmet II dan Kaisar Konstantin XI, yang berjuang demi keyakinan agama dan kekaisaran. Lebih dari itu, inilah kisah mengenai momentum dan mata rantai kunci berbagai peristiwa penting dalam sejarah dunia yang telah menghantar Timur Tengah menuju dunia moden.



ENDORSEMENT


“Salah satu cerita paling menarik dalam sejarah dunia. Penuturannya dahsyat, membuat iri para sejarawan.” - Noel Malcolm, Sunday Telegraph


“Tulisan yang hidup dan enak dibaca mengenai pengepungan Konstantinopel. Petunjuk yang sangat baik untuk mengetahui mengapa Istanbul menjadi kota Muslim.” - Philip Mansel, Guardian


“Ulasan Crowley sangat memikat, seperti membaca kisah fiksyen yang hidup. Karakter para tokohnya digambarkan dengan sangat terperinci, membuatkan mereka seolah-olah hidup di setiap halaman.” - Michael Standaert, Los Angeles Times


“Pengepungan Konstantinopel ditulis dengan gaya prosa sungguh bersemangat oleh mantan warga Istanbul, Roger Crowley. Dalam buku ini, kita dihadapkan dengan turutan kisah sejarah yang sangat memikat.” - Silvester Christopher, Daily Express


“Crowley menuturkan kembali kisah pengepungan Konstantinopel dengan begitu dramatis.” - San Francisco Chronicle


“Buku yang cerdas dan memesona! Kisah yang agung, dan Roger Crowley menuturkannya dengan paduan memikat antara wawasan, kecerdasan dan kejenakaan, membuat buku ini menyenangkan untuk dibaca.” - History Book Club


“Sangat menarik! Roger Crowley menonjolkan suatu drama melalui kisah yang mengkagumkan. Dengan rujukan yang kaya, buku ini menggabungkan cerita tentang sejarah ketenteraan dan agama yang saling mempengaruhi.” - The Economist


“Segar dan hidup. Mehmed, Sultan Utsmani berusi 21 tahun, tampil sebagai sosok yang kejam tapi inovatif, berang namun fleksibel, dan - di atas segalanya - tak kenal lelah, penerus kepimpinan Alexander dan para kaisar Romawi sebelumnya yang dia sendiri kagumi seperti halnya para pahlawan Muslim.” - Sunday Times


“Penceritaan yang cepat. Panduan ringkas untuk memahami sejarah panjang permusuhan antara Islam dan Kristen.” - Kirkus Reviews



BIODATA PENULIS

ROGER CROWLEY (lahir pada 1951 di Britain) adalah lulusan Cambridge University. Sebaik sahaja menyempurnakan sekolah rendah dan menengah, beliau menghabiskan masa musim panasnya di Greece (Yunani) untuk membuat barang tembikar. 


Sebaik sahaja tamat pengajian di universiti, anak dari keluarga angkatan laut ini berhijrah ke Istanbul dan mengembangkan minat yang besar pada sejarah Turki. Selama bertahun-tahun, beliau berulang alik ke seluruh kawasan Mediteranian dan mendalami pengetahuan geografi dan sejarah masa lalu wilayah ini. Beberapa tahun terakhir, ia melakukan perjalanan kembali ke daerah-daerah berbahasa Yunani, termasuk dua kali kunjungan ke Gunung Athos, rumah spiritual dalam tradisi Byzantium. 


Kesannya, muncullah karya pertamanya, buku ini: 1453 (2005). Ia juga menulis Empires of the Sea (2008), kisah lanjutan dari sejarah dramatik tentang pertembungan besar abad ke-16 antara dinasti Usmani dan dinasti Hapsburg untuk mengendalikan Mediteranian.


Roger Crowley kerap dijadikan sumber penting tentang sejarah kekaisaran di kawasan Mediteranian, antara lain untuk program In Our Time di BBC, Pusat Analisis Naval di Washington, NATO, dan Hay Festival.



DATA BUKU

Judul : 1453: Detik-Detik Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Muslim

Penulis : Roger Crowley

Penerjemah : Ridwan Muzir

Editor : Muhammad Husnil

Genre : Sejarah

Cetakan : I, April 2011

Tebal : 408 halaman

2 Responses to 1453: Detik-Detik Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Muslim (Buku Baru Dari Indonesia)

  1. Jiwa Rasa Says:
  2. Salam,

    Saya sudah baca buku ini. Ianya menarik kerana merujuk kepada kedua-dua sumber iaitu Islam dan Roman. Gaya penulisan penulisnya juga menambat hati. Pembaca walaubagaimanapun harus sedar bahawa banyak maklumat dari pihak Roman, sumbernya dari mereka yang tiada ketika kejadian. Penulisnya juga mencatat di nota hujung bahawa rakaman peristiwa dari pihak Roman diambil dari sumber sekunder.


    Walaupun begitu, buku ini tetap menarik, kerana ianya mengiktiraf Sultan Mehmet Al_fateh adalah seorang pemimpin yang hebat.

     
  3. Rijal82 Says:
  4. Terima kasih Jiwa Rasa atas perkongsian pandangan yang sangat membangkitkan rasa mahu yang meluak-luak untuk saya menamatkan bacaan buku ini segera.

     
There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"