Content feed Comments Feed

Saya telah dilamar oleh saudara Shakir dari PTS Milenia untuk menulis mengenai aspek kepimpinan (leadership styles) yang wujud pada Muhamad Al-Fateh. Saya belum menemui tajuk yang sesuai untuk kajian ini, namun mungkin ia sekitar "Al-Fateh : The Super Leader" atau "Al-Fateh on The Art of War " atau mudahnya "Meneladani Kepimpinan Al-Fateh".


Untuk menghasilkan buku ini, aspek kualiti penyampaian fakta dan keunikan kajian adalah keutamaan saya. Justeru, menjadi harapan saya usrah muslimat UZA Wufi yang menerima 'coaching' dari isteri saya akan sudi menjadi tulang belakang projek besar ini. Sudikah kalian ? :)

Lantaran terlalu ramai sifu dan mahaguru perlu saya dan kita aturkan pertemuan dan brainstormnya dari sekarang seperti Ustaz Hasrizal, Prof Abu Hassan, ahli politik Husam Musa, saudara Rausyanfikir, dan sebagainya perlu berada dalam sasaran fasa pertama projek ini.


Antara manhaj (pendekatan) cadangan yang akan saya lakukan terhadap buku ini adalah :

1. Bermula dengan paparan fakta yang ringkas (quotation) yang jarang diketahui ramai mengenai misi al-Fateh
- leteran fakta tidak akan mendominasi buku ini kerana ia boleh diperolehi dalam buku lain
- fakta yang terlalu banyak dan berat hanya membosankan pembaca
- memastikan fakta mengenai al-Fateh benar, sahih atau sekurang-kurangnya menyatakan sumber

2. Fakta memfokuskan kepada aspek kepimpinan dan cara berfikir yang ada pada Muhammad al-Fateh dan para panglima besarnya

- berkemungkinan saya akan memfokuskan kepada 15 teori kepimpinan berpengaruh yang wujud pada Muhammad al-Fateh dan panglima besar di sekelilingnya

3. Huraian fakta dan perkongsian pengalaman penulis dengan suasana semasa anak muda (mahasiswa)

- sharing moment saya sepanjang 2 tahun dalam dunia aktivisme kampus di UIAM dan 2 tahun dalam dunia aktivisme Gamis dijangka mendominasi kandungan buku sebanyak 60 %, khususnya penulisan-penulisan saya sebelum ini di dalam blog sejak ia wujud sejak tahun 2007.

- perkongsian pengalaman saya secara live adalah kunci utama saya mahu menterjemahkan idea yang wujud dalam sejarah Muhammad al-Fateh dengan lebih realistik dengan suasana semasa

4. Dokumen sokongan bersifat kreatif seperti bantuan gambar rajah, gambar lukisan, mind map, peta, dan aspek-aspek aplikasi "otak kanan" untuk menampakkan dengan lebih jelas idea-idea yang saya mahu sampaikan. Kelebihan yang wujud dalam banyak buku-buku penulisan tokoh oleh penulis-penulis di Indonesia menjadi selera saya.


Antara pembongkaran unik yang berbeza dengan penulisan-penulisan terdahulu (previous studies) mengenai al-Fateh oleh ramai penulis adalah :

1. Pembuktian dan penegasan kekebalan musuh al-Fateh (kehebatan seni perang Rome Byzantium, kekebalan strategik kubu Konstantinople, kegagalan percubaan empayar dunia dan empayar Islam menawannya)

2. Kemenangan di Konstantinople adalah kemenangan sebuah "gerak kerja berpasukan", bukan hanya kelebihan bersifat individu yang ada pada Muhammad al-Fateh. Ini sekaligus menyingkap mukjizat di sebalik pengiktirafan Rasulullah kepada mereka sebagai "sebaik-sebaik tentera".

3. Kehebatan dan kemenangan yang diizinkan Allah berlaku di tangan Muhammad al-Fateh bukanlah berlaku secara ad-hoc taskforce ataupun turunnya miracle dari Allah yang memilih sesiapa yang mahu dipilihnya. Tetapi ia berlaku selepas beberapa ratus tahun proses melahirkan generasi "ulama profesional" berjaya dilakukan Usmaniah serta qudwah yang ditonjolkan sendiri oleh para pemimpin kerajaan Islam Usmaniah sebelum al-Fateh dilahirkan. Al-Fateh hanya menerima baton sebagai pelari pecut terakhir yang perlu memintas dengan lebih pantas.

Pendek kata buku ini juga akan memaparkan kejayaan didikan dua buah institusi penting mencorak pemikiran dan perwatakan al-Fateh iaitu institusi kekeluargaan (khususnya peranan ayah al-Fateh Sultan Murad) dan institusi ulama.

Jika telah wujud penulisan yang menceritakan mengenai kehebatan Hassan al-Banna sebagai suami dan ayah kepada anak-anaknya, bukan sekadar sebagai seorang pejuang dan reformis Islam, justeru sebahagian buku ini juga menghampiri pendekatan sedemikian.

Jika PKPIM mampu berbangga dengan buku "Membina Generasi Salahuddin" manakala Karisma pula dengan buku "Membina Generasi Ulil Albab" yang sangat intelektual sifatnya, maka saya mahu melakukan percubaan untuk mengumumkan suatu panduan berguna kepada Jemaah Islam Kampus dan gerakan Persatuan Mahasiswa Islam (PMI) meningkatkan aspek kepimpinan masing-masing melalui buku ini. Mungkin inilah secebis usaha saya untuk melihat kembalinya wibawa dan pengaruh dominan gerakan mahasiswa Islam di seluruh menara gading. Saudara Dzul Khairi telah menghitamputihkan secara ilmiah hasrat yang sama melalui buku sulungnya, kenapa tidak saya mengikut jejak langkahnya.

Ada beberapa lagi sasaran keunikan penulisan yang akan saya lakukan, tetapi saya perlu meneliti kelemahan beberapa karya mengenai al-Fateh terlebih dahulu sama ada berbentuk tulisan berat mahupun ringan, dalam bahasa Melayu-Indonesia atau Inggeris mahupun Arab. Alangkah bertuahnya saya sekiranya diberikan peluang terbang ke Turki, menyelinap masuk ke maktabah khazanah Usmaniah dan Sultan Al-Fateh yang pernah disebut oleh Ustaz Hasrizal dalam usrahnya kepada saya dan rakan-rakan kepimpinan pada masa itu bahawa masih terlalu banyak dokumen Usmaniah yang belum didedah dan dikaji.

Antara topik-topik penting yang akan menjadi tumpuan saya meningkatkan "mahu", bukan sekadar "tahu" pembaca adalah cara yang betul mendefinisi dan melihat "sejarah" dan "sirah",
- kenapa ramai bosan dengan paparan sejarah
- kenapa ramai yang lebih gemar bersikap nostalgik dan romantis dengan sejarah (berbangga dengan sejarah orang dahulu, namun gagal untuk melakar sejarah sendiri atau be part of the new history).

Rakan-rakan bloggers yang mahu menyumbang karya kreatif mengenai Muhammad al-Fateh, amatlah saya alu-alukan. Yang terbaik dan menarik, pasti akan saya abadikan bersama dalam buku ini sebagai "tinta aktivis mahasiswa" yang dekat dengan saya. Karya anda sama ada berbentuk sajak atau kartun atau lukisan dan sebagainya yang bermotifkan menguatkan aspek "EQ" (sentuhan emosi) dalam buku ini, bukan sekadar "IQ" (sentuhan intelek) semata-mata.

Namun ia tidak bermakna saya mengambil pendekatan novelis yang sememangnya telah ada penulisan novel mengenai Muhammad al-Fateh.

Sentuhan EQ menjadi doktrin saya dalam penulisan ini kerana pengalaman 4 tahun dalam pengajian bahasa dan sastera Arab, khususnya dalam madah syair-syair Arab di mana saya belajar bagaimana tokoh-tokoh Arab era Islam menterjemahkan idea dan sesuatu mesej dengan lebih berkesan apabila ia diselit dengan nada penuh lunak bahasa menyentuh emosi , hati dan lantas membakar semangat.

Sebarang saranan membina topik-topik besar yang mesti turut sama mendapat perhatian saya, amatlah saya nantikan dari rakan-rakan bloggers sekalian.

2 Responses to Projek Penulisan Buku "Meneladani Kepimpinan Al-Fateh" : Task Force Menanti UZA

  1. Musafir Says:
  2. SALAM..tahniah atas usaha ust ni..InsyaAllah ana akan jadi owg y pertama beli buku ni..hehe.ape2 pon ana akan jadi penolong gak kpd usaha ust ni..ana akan sentiasa doakan agar segala usaha2 yg dilakukan tuk meninggikan islam akan mendapat bantuan drpd Allah..InsyaAllah

     
  3. chema Says:
  4. Salam ustaz,

    InsyaAllah..muslimat UZA sntiasa sudi..mohon diberikan tunjuk ajar.

     
There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"