Content feed Comments Feed


Semester 'demokrasi' melabuhkan tirainya kini. Pilihanraya kampus akan sekali lagi diadakan bagi memilih calon-calon terbaik dari kem-kem mahasiswa atau atas tiket individu untuk berada dalam kerusi Majlis Perwakilan Pelajar.


Dalam konteks gerakan Islam di kampus, PRK bagi saya sangat signifikan dan mampu menoktahkan beberapa titik-titik penting untuk mengukur kekuatan dan kekurangan PENGARUH gerakan mahasiswa Islam ke atas jamahir (massa).



Jangan salah faham, pengaruh yang saya maksudkan bukan soal populariti yang didasarkan pada kelebihan fizikal atau 'politik wajah' mahupun kepetahan berbicara menyusun kata manifesto yang berapi-api.


Tetapi dilandaskan kepada integriti (amanah) dan kompetensi (quwwah) calon-calon dari gerakan mahasiswa Islam, sebagaimana yang ditonjolkan oleh Muhammad bin Abdullah Rasulullah S.A.W yang berjaya menawan hati seluruh jamahir Makkah dan pimpinan mereka untuk menyelesaikan konflik perbalahan antara puak-puak dalam isu Hajarul Aswad.



Bagi saya, Pilihanraya Kampus adalah satu pentas terbaik untuk meletakkan KPI pengaruh gerakan Islam di kampus, adakah kalian benar-benar diterima sebagai "al-Amin" jamahir kampus atau anda hanya al-Amin dalam kelompok anda semata (ekslusif).


Marilah semua abnaul harakah ahli gerakan mahasiswa Islam, maknakan PRK ini lebih dari semata atas dasar tanggungjawab menggunakan kuasa untuk menegakkan yang makruf dan mencegah yang mungkar, suatu jawapan fundamental yang sangat mudah dituturkan (atau mungkin kerana sudah dihafal) tetapi tidak jelas apakah gambar besar di fikiran di sebalik kenyataan itu.


Sesungguhnya apa yang anda lihat menentukan apa yang anda akan dapat (what you see determine what you get).


Rumusnya, mari sama-sama menjadikan PRK sebagai :


1. Mengukur sejauhmana kefahaman demokrasi dan pendidikan politik jamahir (political education)


- adakah yang meminati (penonton) atau menyertai (pemain) politik kampus kelompok majoriti atau minoriti ?

- adakah % keluar mengundi meningkat atau merosot = menonjolkan tahap kesedaran untuk mahasiswa berfikir di luar dari kerangka "ananiah" dan penyakit anak-anak muda Jepun yang digelar "hikikikomori" serta sindrom 3 K (kelas-katil-kafe) ?

- adakah yang mendabik dada menyatakan kemenangan itu, anda menang secara pertandingan atau menang tidak bertanding, manakah kerusi yang lebih dominan di dalam MPP (usah bicara soal demokrasi matang jika majoriti kerusi dalam MPP adalah kerusi menang tanpa bertanding atau 'lantikan') ?

- adakah pertandingan diadakan secara anak jantan dan padang yang sama rata ?







2. Medan membuat KAJIAN PERSEPSI jamahir kepada penerimaan kepada gerakan Islam (melalui kekuatan undi yang diberikan)

- sejauhmanakah undi-undi yang diberikan jamahir benar-benar atas dasar kekuatan parti / kekuatan kem mahasiswa itu sendiri yang mencetuskan FENOMENA luarbiasa yang diterima baik dan positif oleh massa di kampus,

atau sebenarnya kemenangan calon-calon gerakan Islam atas 'kelebihan kebetulan' yang ada pada individu calon-calon tersebut (seperti rekod pembabitan dalam aktivisme kemasyarakatan dan kebajikan pelajar, kecemerlangan akademik penerima anugerah dekan dan seumpamanya - kecuali inilah FENOMENA yang berlaku kepada majoriti ahli gerakan Islam yang memberikan ukuran kepada KUALITI PENTARBIYAHAN yang mereka lalui selama ini, bagaimana ia diterjemahkan secara terancang sejak dari awal sebelum PRK, bukan spontan dan kebetulan)


sejauhmana berlaku satu FENOMENA DAKWAH yang DAHSYAT berjaya dicipta oleh gerakan Islam yang menyebabkan jamahir mahukan wakil gerakan Islam memimpin mereka dan kampus berbanding mereka yang tidak ada idealisme perjuangan (sekadar nak dapat sijil-sijil penting ko-kurikulum untuk membantu proses interview selepas graduat) apatah lagi 'upahan'.


- maka di sini akan teruji adakah anda selama ini merapati dan menyantuni mad'u dan jamahir atas dasar keikhlasan untuk berdakwah atau anda mempunyai motif singkat iaitu meraih undi mereka.

Adakah anda menyantuni mereka jauh berbulan-bulan sebelum PRK lagi atau anda dilihat rancak turun padang mutakhir kini kerana ini adalah semester politik penting untuk kem anda ? jamahir mampu menjadi hakim, cukup dengan mendengar apakah perkataan pertama yang keluar dari mulut mereka sebaik sahaja mereka membuka pintu untuk menerima anda yang mengetuknya berkali-kali


- undi yang diberikan kepada calon gerakan Islam adalah KPI terbaik untuk membuat penilaian sejauhmana golongan berkopiah dan bertudung labuh diterima dengan baik oleh jamahir, atau adakah sebaliknya kalian 'makhluk asing' kepada jamahir yang dakwah yang anda mahu sampaikan terlalu jauh dari meraikan dunia jamahir yang terlalu ganas dengan gelombang Facebook dan Youtube


3. Medan melatih kader-kader untuk berani dan berjihad



- medan apakah lagi di kampus yang menguji kader-kader mahasiswa Islam untuk bekerja secara luar biasa (jihad) jika tidak dalam pilihanraya kampus. Ramai boleh melakukan kerja-kerja biasa dalam gerakan Islam, tetapi belum tentu mereka itu mampu melakukan kerja-kerja di luar dari kebiasaan (normal capacity mentally and physically)

- pengalaman adalah sebaik-baik guru kehidupan (menjaga keselamatan banner di waktu malam, keselamatan calon, aksi-aksi intelegensia dakwah yang memaksa kader-kader tebal muka dan menjadi 'tabligh' mengetuk pintu ke pintu untuk kempen

- PRK adalah medan yang menyebabkan semua pintu bilik jamahir akhirnya dimasuki oleh jejak-jejak sang daie, sedangkan selama ini 'memilih bulu' untuk diziarahi

- Lantaran itu gerakan Islam yang tidak masuk PRK, di mana ruang dan peluang anda membina tarbiyah jihad yang praktikal selepas segala macam pengisian fikrah diberikan pada kader-kader, jika bukan dalam PRK. Buta kemahiran mengurus jentera PRK bererti membutakan diri dari menguasai kemahiran untuk mengurus jentera dalam PRU apabila graduasi.


4. Jika menang, andalah penasihat kerajaan 1Malaysia dengan 'minda kelas pertama' dan politik nilai

- krisis ekoposial (ekonomi-politik-sosial) negara kian 'menakutkan', bunuh bakar sembelih tembak orang berlaku di sana sini, siapa lagi yang boleh dihormati oleh kerajaan dan pembangkang jika bukan kuasa ketiga mahasiswa

- apa lagi nilai pemimpin mahasiswa jika bercakap dengan lantang tapi hanya menyerlahkan anda lumpuh pembacaan isu dan kering kontang dari penguasaan fakta-fakta penting, walhal anda hidup dalam dunia intelektual, bersama para sarjana dan pensyarah, seharusnya memakna Darul Hikmah (library) kampus masing-masing


"Pemilihan isu-isu strategik untuk diperjuangkan di peringkat nasional dan antarabangsa (selain isu-isu domestik dan dalaman kampus UIAM), pemanfaatan Parlimen Mahasiswa dan Sudut Pidato yang sedang dalam perhatian pelaksanaan oleh KPT, kualiti penghujahan dalam Bicara Siswa dan forum-forum bersama aktivis rakyat-pemimpin politik-NGO, kekerapan penulisan kepimpinan MPP dalam media-media klasik dan media-media baru, kekerapan kemaskini perkembangan perjuangan MPP membela kebajikan mahasiswa di blog MPP dan blog Pro-Mahasiswa, aksi-aksi turun padang menyampaikan bantuan mahasiswa kepada mangsa bencana alam mahupun mangsa kezaliman pemerintah adalah checklist yang saya ramalkan menjadi perhatian sepantang setahun lensa media dan 'pertaruhan' penting mahasiswa seluruh IPT untuk memburu dan memilih calon-calon dari Pro Mahasiswa bagi mencapai kemenangan lebih besar dalam PR Kampus tahun hadapan." - Iskandarfateh, Cabaran Di Sebalik Kemenangan Kali ke-12 Pro M UIAM


Ramai aktivis politik dalam negara kita ini tidak memiliki pandangan politik yang tepat. Ia berlaku kerana tidak wujudnya budaya pemikiran kritikal yang ampuh. Keadaan ini bertambah hodoh apabila bercampur dengan budaya malas membaca. Budaya malas membaca, malas mengkaji dan malas mentelaah ini telah dilahirkan oleh budaya suka mendengar. Mendengar bukan satu kesalahan, mendengar bukan satu jenayah. Kita semua mendengar. Ketika kita kecil, kita dididik untuk mendengar. Ketika itu tidak digalakkan untuk berfikir” - Hishamuddin Rais

Politik tidak boleh dipisahkan dari hidup, hidup juga tidak boleh terpisah dengan politik. Orang yang mengirakan diri mereka sebagai tidak minat berpolitik serupa sahaja. Hakikatnya mereka telah diserapmasuk ke dalam mazhab (budaya) politik yang paling dominan, iaitu mazhab bahawa anda tidak perlu berada apa-apa lagi tentang keadaan di sekeliling anda.” – Pramoedya Ananta Toer, sasterawan dan pejuang Soviet.

1 Response to Semester PRK Bermula, Masa Menguji Kekuatan PENGARUH Gerakan Mahasiswa Islam

  1. BLADE EDGE Says:
  2. salam...

    bagus juga ada PRK ni wpun saya dulu xberpeluang ke pentas PRK..

    skadar pendapat..bila pilih calon tu, jgn lihat stakat penampilan or pnglmn dia semata2..byk kriteria yg perlu dilihat supaya organisasi yg dipimpin kuat dan berkaliber..contohnya kredibiliti calon berkenaan & akhlaknya..sbb seorg pemimpin tu akan bawa contoh utk menjadi tauladan pd anak2 buah di bwh pimpinannya..

    kalo yg dipilih itu takde kaliber atau kurang dr segi akhlaknya, bimbang akan timbul kacau-bilau dlm organisasi..

     
There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"