Content feed Comments Feed

Kredit Gambar : Pustaka Alvabet


Insya-Allah, saya akan pastikan semua naskhah penting 1453 dalam Bahasa Melayu ini akan dijual serentak semasa Seminar Ibrah Pembukaan Konstantinopel pada 28 Mei nanti. Selain kertas kerja panel dalam bahasa Melayu, mudah-mudahan beberapa buah buku yang baru diterbitkan berikut akan singgah ke Malaysia buat pertama kalinya bermula dari Seminar ini insya-Allah.



Berikut adalah sinopsis buku tersebut yang telah saya terjemahkan dari Bahasa Indonesia kepada Bahasa Melayu. Sumber asas sinopsis di Facebook Pustaka Alvabet di sini yang telah menterjemah dan menerbitkan buku ini. 

Pada pandangan saya, sebagai pembaca tegar sumber-sumber Islam dan Barat mengenai Sultan Muhammad Al-Fatih, para pembaca disarankan lebih kritikal dan berhati-hati menganalisa sumber-sumber yang dipetik dari sarjana-sarjana Barat kerana berdasarkan pengalaman saya, tidak sedikit sumber penulisan yang dibimbangi ia tidak disandarkan pada fakta yang sebenar yang disebut dalam manuskrip-manuskrip asal Turki mengenai peristiwa tersebut. Wallahu a'lam.

SINOPSIS


Selama lebih dari seribu tahun, Konstantinopel menjadi pusat dunia Barat. Sekaligus ia menjadi benteng pertahanan Kristian terhadap Islam. Selama itu juga, kota ini tidak terlepas dari ancaman. Namun demikian, ia sentiasa selamat dari apa jua serangan yang rata-rata dilancarkan 40 tahun sekali.


Hinggalah akhirnya, Sultan Usmani, Mehmet II, pemuda 21 tahun yang hauskan keagungan, akhirnya menjejakkan kakinya ke tembok pertahanan kota itu dengan bala tentaranya yang sangat besar. Berbekalkan persenjataan baru lagi canggih, pada April 1453, sebanyak 80,000 pasukan Muslim memulai serangan mereka terhadap 8,000 pasukan Kristian di bawah pimpinan Konstantin XI, Kaisar Byzantium ke-57. Konstantinopel akhirnya jatuh, menandakan juga tersungkurnya kekuasaan Byzantium dan berakhirnya dunia Abad Tengah. Bagaimanakah gambaran pertempuran dramatik yang berlangsung selama lima puluh lima hari itu?


Dengan penyelidikan yang sempurna, buku yang ditulis dengan gaya penceritaan novel ini mengisahkan peristiwa besar dalam sejarah dunia yang  dilupakan tersebut. Jatuhnya Konstantinopel ke tangan bangsa Muslim Turki Usmani pada 1453. Buku ini sekaligus menampilkan persaingan dua tokoh inspirasional, Sultan Mehmet II dan Kaisar Konstantin XI, yang berjuang demi keyakinan agama dan kekaisaran. Lebih dari itu, inilah kisah mengenai momentum dan mata rantai kunci berbagai peristiwa penting dalam sejarah dunia yang telah menghantar Timur Tengah menuju dunia moden.



ENDORSEMENT


“Salah satu cerita paling menarik dalam sejarah dunia. Penuturannya dahsyat, membuat iri para sejarawan.” - Noel Malcolm, Sunday Telegraph


“Tulisan yang hidup dan enak dibaca mengenai pengepungan Konstantinopel. Petunjuk yang sangat baik untuk mengetahui mengapa Istanbul menjadi kota Muslim.” - Philip Mansel, Guardian


“Ulasan Crowley sangat memikat, seperti membaca kisah fiksyen yang hidup. Karakter para tokohnya digambarkan dengan sangat terperinci, membuatkan mereka seolah-olah hidup di setiap halaman.” - Michael Standaert, Los Angeles Times


“Pengepungan Konstantinopel ditulis dengan gaya prosa sungguh bersemangat oleh mantan warga Istanbul, Roger Crowley. Dalam buku ini, kita dihadapkan dengan turutan kisah sejarah yang sangat memikat.” - Silvester Christopher, Daily Express


“Crowley menuturkan kembali kisah pengepungan Konstantinopel dengan begitu dramatis.” - San Francisco Chronicle


“Buku yang cerdas dan memesona! Kisah yang agung, dan Roger Crowley menuturkannya dengan paduan memikat antara wawasan, kecerdasan dan kejenakaan, membuat buku ini menyenangkan untuk dibaca.” - History Book Club


“Sangat menarik! Roger Crowley menonjolkan suatu drama melalui kisah yang mengkagumkan. Dengan rujukan yang kaya, buku ini menggabungkan cerita tentang sejarah ketenteraan dan agama yang saling mempengaruhi.” - The Economist


“Segar dan hidup. Mehmed, Sultan Utsmani berusi 21 tahun, tampil sebagai sosok yang kejam tapi inovatif, berang namun fleksibel, dan - di atas segalanya - tak kenal lelah, penerus kepimpinan Alexander dan para kaisar Romawi sebelumnya yang dia sendiri kagumi seperti halnya para pahlawan Muslim.” - Sunday Times


“Penceritaan yang cepat. Panduan ringkas untuk memahami sejarah panjang permusuhan antara Islam dan Kristen.” - Kirkus Reviews



BIODATA PENULIS

ROGER CROWLEY (lahir pada 1951 di Britain) adalah lulusan Cambridge University. Sebaik sahaja menyempurnakan sekolah rendah dan menengah, beliau menghabiskan masa musim panasnya di Greece (Yunani) untuk membuat barang tembikar. 


Sebaik sahaja tamat pengajian di universiti, anak dari keluarga angkatan laut ini berhijrah ke Istanbul dan mengembangkan minat yang besar pada sejarah Turki. Selama bertahun-tahun, beliau berulang alik ke seluruh kawasan Mediteranian dan mendalami pengetahuan geografi dan sejarah masa lalu wilayah ini. Beberapa tahun terakhir, ia melakukan perjalanan kembali ke daerah-daerah berbahasa Yunani, termasuk dua kali kunjungan ke Gunung Athos, rumah spiritual dalam tradisi Byzantium. 


Kesannya, muncullah karya pertamanya, buku ini: 1453 (2005). Ia juga menulis Empires of the Sea (2008), kisah lanjutan dari sejarah dramatik tentang pertembungan besar abad ke-16 antara dinasti Usmani dan dinasti Hapsburg untuk mengendalikan Mediteranian.


Roger Crowley kerap dijadikan sumber penting tentang sejarah kekaisaran di kawasan Mediteranian, antara lain untuk program In Our Time di BBC, Pusat Analisis Naval di Washington, NATO, dan Hay Festival.



DATA BUKU

Judul : 1453: Detik-Detik Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Muslim

Penulis : Roger Crowley

Penerjemah : Ridwan Muzir

Editor : Muhammad Husnil

Genre : Sejarah

Cetakan : I, April 2011

Tebal : 408 halaman

Di Sebalik Tabir Meeting Itu...

Saturday, April 16, 2011


Gambar Hiasan
Artikel ini tiada kaitan dengan yang hidup dengan yang mati :)


"Ana tidak setuju dengan pandangan saudara Abdullah. Ana melihat isu itu dari satu sudut ia bagi kelebihan pada kita....", Fatihah mula bersuara. 


Suasana 'mandom' di awal meeting tadi seolah-olah disergah oleh "sang kilat" dari sayap kiri bilik mesyuarat persatuan. 


Siapa tidak kenal Fatihah, terkenal kalangan muslimin sebagai muslimat yang 'tak pandai nak berhenti' bila berbicara. Ada sahaja ceritanya. Tidak diambil pedulinya apa kata muslimin padanya.



"Pandangan anta kabur akhi. Ana tidak jelas apa point anta sebenarnya. Ce citer elok-elok biar kita semua faham", Maisarah mencelah. 


Watak Maisarah pula cukup konsisten dalam mesyuarat. Terkenal juga sebagai kaki filem Melayu, blog dia sentiasa update dengan analisa filem-filem terkini yang dia tonton, termasuk "Hantu Kak Limah". Namun dalam mesyuarat, Maisarah bukan sehebat yang dilihat di blognya. Maisarah selalu memakai 'topi biru', kurang memberi pandangan, tetapi suka menilai cara memberikan pandangan. Cukup pelik sifatnya itu, namun sukar untuk diubah.



"Awat hangpa semua ni asyik dok kritik jah. Apa cadangan hangpa semua?", Zubaidah, muslimat nombor dua terpenting dalam persatuan itu mula juga bersuara.


 "Tenang Zubaidah, cakap elok-elok pada muslimin. Jaga adab anti.", bisik Khaulah pada Zubaidah. Khaulah cuba menenangkan Zubaidah. Sudah dua jam mesyuarat berlalu, keputusan besar mesti dibuat pada malam itu juga.


Zubaidah, seorang yang cukup pekat lidah Kedahnya, tiada yang boleh mengubah kepekatan itu melainkan segelas kopi Radix HPA atau bisikan Khaulah sahaja. Posisinya yang dilihat 'keras' dikombinasi sebaiknya dengan Khaulah, orang nombor satu muslimat dalam persatuan itu yang terkenal dengan sifat lembut dan 'keibuan'nya dalam persatuan. Meskipun tampak keras nada bahasa Kedah Zubaidah, namun semua ahli mesyuarat sudah lama mengenali Zubaidah, bahkan muslimin sentiasa menyebut namanya sebagai icon muslimat yang mudah 'masuk' dengan muslimin. Kritisnya dalam mesyuarat tidak pernah diduga oleh sesiapa yang pernah bekerja dengannya di medan lapangan.


Khaulah pula sebaliknya. Semua ahli mesyuarat mengenali Khaulah sebagai seorang yang lembut hatinya dan mudah menangis dalam mesyuarat!  Tamrin X telah mencipta persefahaman luarbiasa antara pimpinan muslimin dan muslimat mengenai karaker masing-masing, termasuk Zubaidah dan Khaulah.



"Hopefully, this simple statistic that I gave to you will open our mind. Please, no more comfort zone decision.", Noraini cuba menyatakan sesuatu.


Noraini bukan Timbalan Ketua Biro R & D, tetapi bicaranya selalu bermain dengan angka dan kertas. Mungkin pengaruh Engineering kuat mencengkam cara fikirnya. Masakan tidak, buku dan akhbar NST sentiasa di tangan. Noraini pernah digelar 'muslimat Dell' kerana laptopnya adalah laptop paling besar berbanding orang lain, namun sentiasa dibawa ke sana sini dengan broadband berbentuk pendrive yang sentiasa di laptopnya. Barangsiapa yang tidak pernah berbicara dengan Noraini, pasti akan menyangka beliau adalah foreigner lantaran fasihnya Bahasa Inggerisnya.



"Kami bersetuju dengan pandangan Presiden, cuma kami harap kita memberi lebih tumpuan pada pelaksanaan. Kerana bab itu sentiasa "hampeh!",  Diana turut sama tidak mahu ketinggalan dalam mesyuarat.
 

Diana yang terkenal dengan sifat otainya. Kekadang dia agak kurang disenangi oleh segelintir pimpinan muslimin. Diana pernah ditegur secara baik oleh Presiden untuk mengurangkan sedikit 'ton' kasarnya. Ternyata, nampak perubahannya sedikit demi sedikit dalam mesyuarat. Namun sesekali Diana tidak dapat menyembunyikan bahasa-bahasa 'rasmi' nya. Semua ini kesan 'sosial'nya dengan sisters sama ada di kelas mahupun kolej asrama. Diana sebenarnya calon Majlis Perwakilan Pelajar yang meraih undi mahasiswa paling popular di kampus tersebut dalam pilihanraya kampus baru-baru ini. Ternyata kata-kata pedas muslimin  'anti ni sosial sangat' dilihatnya secara positif, dijadikan satu potensi dan kekuatan yang tidak dimiliki oleh teman-temannya sepersatuan dengannnya yang majoritinya bertudung labuh.



"Mana lagi muslimin ini. Bila nak datang. Kita sudah kian tergugat kuantiti dan kualiti. Kau tengok tu, semua muslimat yang datang siap bawak buku sebijik kat tangan.", bisik Karim pada Abdullah, timbalannya.


Karim, Presiden persatuan, mula tersipu-sipu menggaru kepala. Tidak seperti mesyuarat-mesyuarat sebelumnya, kali ini agak nampak jelas kekusutannya. Karim kantoi kali ini, dia gagal control machonya kali ini sebagai Presiden.


"Ana ada dengar diorang buat kempen membaca sesama muslimat. Kita tak tahu menahu pulak kempen itu. Muslimin under attack dah ni Shekh.", Abdullah menambah kekusutan Karim.


"Shaari, kau tulis apa tu atas kertas....Biar betul kau!", Abdullah mengherdik Shaari. Kebetulan, Shaari merupakan Setiausaha persatuan tersebut, sentiasa bermain dengan kertas dan pen mencatit minit mesyuarat, sama ada yang tersurat, apatah lagi yang 'tersirat'.

Dari kejauhan, Abdullah nampak di atas kertas Shaari tertulis, "Usul Muktamar : Pemerkasaan Gerakan Muslimin"!!!


TAMAT

Nama-nama di atas hanyalah imaginasi penulis, tidak ada kaitan dengan yang hidup atau yang mati atau yang sedang berada angkasa lepas :)


Moral Kisah 

Inilah siaran langsung adegan gerakan muslimat yang saya impikan. Saya menulisnya kerana membaca banyak artikel yang bersifat provokatif atau kritikan membina kepada gerakan mahasiswi di kampus.


Jika diamati, banyak 'subliminal messages' saya masukkan. Jangan lupa, saya seorang muslimin. Justeru, mana-mana muslimin yang membaca, jangan terasa sangat, kita positif menerima hakikat kekadang situasi di atas boleh berlaku dalam rutin organisasi kita :)


Gerakan muslimat bukan 'silent' majority di kampus, tetapi mereka adalah individu-individu yang mesti berpengaruh dari pelbagai sudut yang diperlukan organisasi. Berpengaruh tidak bererti sama sekali menjadi popular. Berpengaruh adalah soal membina potensi diri dan kompetensi.


Muslimat yang ideanya kritis, konstruktif dan jelas, pada masa yang sama mampu mengasimilasikan dirinya dalam pasukan organisasi, menjaga adab-adab syariah dan adab-adab berjamaah, tetapi tidak menjadikan adab-adab organisasi sama ada adab syariatullah mahupun adab sunnatullah sebagai batu penghalang untuk menjadi pemimpin 360 darjah berpengaruh!


Muslimat tidak perlu mendesak menjadi YDP persatuan atau mendesak jawatan Naib Presiden parti untuk berpengaruh. Ketepikan posisi, utamakan potensi. Serlah dan gilapkan sekali, buktikan "Power, Power, Power" anda dengan :

1. Kemampuan mengutarakan idea dengan JELAS dan TERANG (tidak perlu mahir pengucapan awam pun)

2. Keberanian mengkritik dengan KONSTRUKTIF dan HUJAH (tidak perlu sampai membawa statistik dan terlalu 'matematik' dalam organisasi, atau kena menghafal ayat-ayat Al-Quran atau kata-kata para ulama untuk berhujah. Just utarakan sahaja hujah kritikan anda selagi anda yakin ia bernas dan membantu proses membuat keputusan)

3. CEMERLANGkan diri anda dengan disiplin sedia ada (akademik pengajian) dan disiplin yang belum ada (potensi dan keperluan semasa organisasi). Bahasa 'aksi' di luar mesyuarat adalah bahasa yang memang mampu melunakkan hati muslimin 'keras' di pentas mesyuarat :)

Gambar Hiasan


Alhamdulillah wal Alhamdulillah. Tiada yang lebih menggembirakan kami sepanjang penantian 2 tahun ini melainkan diberitahu dan disahkan oleh doktor pakar di Gombak Medical Center semalam bahawa anak kami dalam kandungan 8 bulan kini sihat dan selamat, kedudukannya baik (plasenta kembali pada kedudukan terbaik). Bahkan lebih dari itu, doktor mengesahkan si kecil comel di dalam perut isteri saya adalah seorang anak perempuan. 


Ternyata Allah lebih bijak percaturannya dan hikmahnya mengatasi kehendak manusia yang penuh keterbatasan dan kecenderungan. Sesungguhnya pilihan Allah adalah yang terbaik untuk kita.



Kepada Allah jua kami mengangkat tangan berdoa supaya Allah terus memberikan kesihatan yang baik pada isteri kesayangan saya dan anak dalam kandangan yang kini sudah memasuki 8 bulan dan berada dalam posisi terbaik untuk menjenguk alam dunia. 



Nurul Fatihah Wajihah. Besar maknanya pada kami. Itulah nama pilihan kami sejak dari awal lagi ketika bermusyawarah memilih nama andaikata bayi dalam kandungan perempuan. Pada-Mu Ya Allah kami panjatkan doa supaya dipermudahkan urusan anugeraha Tuhan ini berpindah dari alam rahim ibunya ke alam dunia yang fana' ini.



Nurul Fatihah Wajihah binti Muhammad Syaari, kombinasi Al-Fatih dalam jiwa seorang bakal serikandi Muslimah dan Al-Wajih yang menjadi gelaran Allah kepada Nabi Allah Isa yang akan menjadi penyelamat ummat Muhammad S.A.W di akhir zaman.



Nurul Syuhada Ummi Fatihah, abang bersamamu di kala susah dan senang, sihat dan sakit. Kita sama-sama tingkatkan doa pada Allah semoga kelahiran anak pertama kita ini dipermudahkan Allah :)

Isteri saya di hari lahirnya ke 25 pada 2 April 2011 baru-baru ini. 
Biar sederhana, tetapi bermakna :)

Baiti Jannati, Zawjati fid Dunya wal Akhirah

Warkah Buat Guru Pelatih Islam IPGM

Friday, April 8, 2011


Aku adalah orang-orang yang nama dan wajahnya sudah lama dilupakan, namun ajaran-ajaran serta karakternya akan senantiasa diingat dalam pencapaian-pencapaian yang diraih para muridnya.” - John W. Schlatter -



MUQADDIMAH


Rasulullah S.A.W tidak pernah menerima pendidikan di mana-mana sekolah, sama ada di tanah Arab, jauh sekali pernah menerima pendidikan Yunani dan diasuh oleh para ahli falsafah. Bahkan Rasulullah itu ummiyy (buta huruf dan tidak boleh membaca). Namun perhatiannya kepada pendidikan, para pendidik dan penampilannya sebagai seorang pendidik manusia di sekelilingnya sangat dahsyat dan luarbiasa. Dari halaqah Iqra’ di rumah Al-Arqam bin Abi Al-Arqam, hinggalah kepada terbinanya peradaban ilmu yang berpusat di Masjid Nabawi. Dari manusia yang menyembah batu berhala dan memakan haiwan jalanan di padang pasir, methodologi pendidikan Nabi merobah bangsa Arab menjadi manusia terbaik yang mengalahkan peradaban intelektual dan empayar ketenteraan dari Rome hingga ke Parsi.














KESIMPULAN
 
Pendidikan bukan sekadar soal bidang ikhtisas yang mahu diceburi, tetapi lebih dari itu adalah 'our deepest conviction', keyakinan terdalam kita bahawa hanya dengan sistem pendidikan sahaja faktor paling kritikal untuk mengembalikan maruah dan kualiti umat. “ - Dr Siddiq Fadzil


Para guru pelatih perlu membaca dengan baik keadaan dunia dan zaman yang sedang kita hadapai kini di Malaysia. 10 tahun dahulu, berpacaran di khalayak umum adalah satu keaiban, sekarang anak gadis pelajar sekolah yang masih ada dara adalah satu keaiban. 10 tahun dahulu, guru merotan pelajar adalah satu kebiasaan, kini pelajar ‘merotan’ guru adalah satu kebiasaan. 


Justeru, jangan jadi guru ‘bisu’. Cerahkan matahatimu kerana hati-hati yang hidup sahaja boleh menghidupkan hati-hati yang mati. Mulakan dakwah dari dirimu terlebih dahulu, barulah diperturunkan pada anak muridmu. 75 % keberkesanan pengajaran bukan apa yang pelajar dengar dari anda sahaja dalam kelas, tetapi apa yang mereka dengan dan LIHAT dari anda. The actions always talk louder than voice.


Ke mana tumpahnya kuah jika tidak ke nasi. Guru kencing berdiri, murid kencing berlari.


Kenalpasti dan susunlah keutamaan modul dan pengisian pengajaran anda, bermula dari SQ, kemudian EQ, dan barulah IQ. Janganlah menjadi guru yang hanya sekadar pelaksana silibus dari ‘content provider’ dan policy maker.


Ingatlah, Nabi adalah guru teragung di dunia. Ingatlah, guru Nabi adalah Tuhan semesta Alam. Dan ingatlah, aku juga seorang guru.



RUJUKAN
1. Rasul Terulung Murabbi Teragung : 40 Teknik Cara Mengajar Yang Berkesan, Syekh Abdul Fattah Abu Ghuddah, terjemahan Haji Shuhadak Mahmud, terbitan PMRAM
2. Muhammad S.A.W The Super Leader Super Manager, Dr Muhammad Syafie Antonio, terbitan Prophetic Leadership and Management Centre
3. Manual Pendidikan Al-Hikmah : Himpunan Pidato Kependidikan, Dr Siddiq Fadzil
4. Kuasa Kepemimpinan Al-Fatih, Muhamad Syaari Ab. Rahman, PTS Milennia



"The numbers reflected the previous and incoming global disasters" - Nicolas Cage, "Knowing"


Setiap kali menerima banyak "note tag" dan berita-berita 'popular' di Internet yang diminta saya forward kepada orang lain, saya cuba untuk berfikir secara kritikal sebelum membuat apa-apa tindakan. Sama seperti situasi ketika saya tulis mengenai  "Kenapa Yahudi Bijak : Di Mana Sumbernya ?".



Terbaru mengenai artikel "Bencana Tsunami di Jepun Buktikan Mukjizat Al-Qur'an" yang tersebar luas di Internet dan FB. Tajuk itu tidak menjadi masalah, tetapi isi artikel tersebut - pada pandangan saya - boleh mengundang pelbagai spekulasi.



1. Perlu diingatkan, fokus penilaian semula saya adalah berkenaan dengan artikel itu sahaja. Jadi harapnya kita tidak mencapah sehingga ke topik besar seperti mukjizat ilmu sains dan matematik di dalam Al-Quran kerana kita tidak mempunyai titik perbezaan dalam soal itu insya-Allah.



Apa yang memelikkan saya adalah setiap kali berlaku sahaja bencana alam, ada sahaja "mukjizat angka" surah dalam Al-Qur'an akan dikeluarkan. Maklumlah, minda orang Melayu sangat mudah terpukau dengan kisah-kisah "miracle". Persoalannya, adakah seolah-olah Tuhan berbicara kepada manusia dalam nada bahasa bencana sahaja ?


Sudah pasti. Kebesaran Allah bukan sahaja pada rukuknya pokok sahaja, kalimah Allah di langit sahaja,  perkataan Allah pada ikan sahaja, dan pelbagai lagi keajaiban bersifat "superficial". Sesungguhnya cara pandang kita pada alam mesti dibetulkan dengan kefahaman aqidah yang betul, apatah lagi apabila bersangkut paut dengan 'still in dispute accidental facts'.



Teringat saya bagaimana Al-Marhum Syed Qutb mengalih perhatian 'miracle-minded' ummat pada konteks dan big picture Al-Quran yang lebih besar.


"Ajaibnya kejadian langit dan bumi lebih ajaib dari kisah ajaibnya Ashabul Kahfi" - Syed Qutb, Fi Zhilail Quran


“Ataukah kamu mengira bahawa para penghuni Al-Kahfi dan Ar-Raqim (gua) itu, mereka itu sahajakah yang termasuk tanda-tanda kekuasaan Kami yang menghairankan" (Al-Kahfi : 9)



2. Menonjolkan kemukjizatan dan kebenaran al-Quran adalah satu kewajipan. Tetapi, niat yang baik sahaja tanpa methodologi yang betul tidak mencukupi. Sebab itulah, masuklah ke dalam sesuatu ilmu dari pintu masuknya, seperti pentafsiran Al-Quran yang memerlukan disiplin ilmu tafsir.


Pedih sekiranya kita membelek sejarah mengenang bagaimana lahirnya hadis-hadis palsu suatu ketika dahulu atas justifikasi yang sama, untuk memberikan targhib dan tarhib kepada ummah ‘atas nama Nabi’.



3. Saya tidak menyanggah fakta-fakta angka seperti tarikh kejadian pada 11/3/2011 bersamaan 6 RabiulAkhir 1432 Hijah or 6/4/1432 dan kejadian berlaku pada hari Jumaat.


Tetapi saya tidak bersetuju "cara melihat" angka itu dan "cara menyusun" nya.


Saya bawa satu contoh mudah sahaja, kenapa angka 1432 dipecahkan pada 14 dan 32, kenapa tidak 143 dan 2 atau 1 dan 432 ?


Atau jika 14 dirujuk kepada juzuk dalam Al-Qur’an, kenapa ayat 32 tidak dijadikan sandaran, sebaliknya angka 6 pula menjadi perhatian ?


Adakah kerana ayat 36 tidak ada kaitan dengan bencana tsunami, maka ia diketepikan dan diambil angka lain yang boleh dikaitkan ?


Adakah ini akhlak yang diajar para ulamak dan para pejuang disiplin Ulumul Qur’an ?



4. Sesuatu penemuan manusia mungkin dilihat benar dari satu sudut (sepintas lalu) kemudian apabila dianalisa (kemudiannya terbukti) boleh jadi dari satu sudut bertentangan.


Apakah lagi nilai dakwaan “mukjizat” bernombor di sebalik bencana Jepun ini apabila sudah berlaku kontradiksi dan tidak lagi selamat dari pertikaian di kemudian hari ? Sebab itu jalan selamat adalah kembali pada methodologi para ulama dalam memahami nas dan mengaitkan dengan nas.



‎5. Jika benar kajian isu ini ilmiah dan bertanggungjawab, lebih wajar dinyatakan siapakah pengkajinya dan apakah autoritinya dalam bidang sedemikian. Persoalan sumber ilmu adalah sangat fundamental dalam pengajian ilmu-ilmu wahyu dan ilmu-ilmu Islam.



6. Adalah lebih baik melihat bencana alam di Jepun secara objektif, pengajarannya diambil secara objektif, kaitkan dengan nas secara objektif, tanpa perlu dihighlightkan sangat soal "matematik" dalam hal ini, nanti tak pasal-pasal pulak timbul pula perdebatan angka 11 itu angka Illuminati, tak pasal-pasal masuk pulak bab konspirasi Illuminati di sebalik bencana alam. Apa kesudahan manfaat pada ummat jika perdebatan secret nombor ini diteruskan tanpa mengemukakan bukti-bukti yang lebih rasional dan bertanggungjawab ?



7. Agaknya apa perasaan umat Islam di Jepun jika ayat ke 4 surah al-Hijr itu sahaja yang dijadikan satu-satunya sandaran dalam memahami kenapa Allah membinasakan sesuatu negeri seperti Jepun ?


Adakah wajar dikatakan pada mereka bahawa punca bencana itu kerana mereka juga termasuk dalam umat yang bersenang lenang dan tenggelam dalam angan-angan sebagaimana dalam ayat sebelumnya iaitu ayat ke 3 ?



8. Bagaimana pula jika nanti berlaku lagi gempa bumi di Jepun (nauzubillah ya Rabbana) dan kedudukan latitud longitud kawasan gempa berubah, dan pada masa itu pengemuka teori ini gagal mengaitkan dengan mana-mana secret number dalam nas, apa kesudahannya ?



9. Mukjizat Al-Qur’an dalam bencana tsunami di Jepun adalah terletak pada firman-firman Allah mengenai kerosakan di bumi dan laut akibat perbuatan tangan manusia.


Mukjizat Al-Quran dalam bencana tsunami di Jepun terletak pada firman-firman Allah mengenai dekatnya hari Kiamat dan jelasnya tanda-tandanya sebagaimana disebutkan oleh Al-Qur’an dan hadis-hadis Nabi S.A.W.


Saya kira dengan pendekatan seperti ini lebih ‘menenangkan’ ummat Islam di seluruh dunia termasuk kita dan umat Islam di Jepun, berbanding perbincangan mengenai secret number dalam Al-Qur'an.



10. Allah mentaqdirkan sesuatu ada hikmah yang di luar dari jangkaan akal fikiran itu. Sama-sama kembalikan sandaran itu kepada kebesaran Allah dan elakkan menimbulkan polemik yang mengundang perdebatan yang merugikan ummah.



Mereka akan berkata; Jumlah Ashaabul-Kahfi itu tiga orang, yang keempatnya ialah anjing mereka; dan setengahnya berkata: Bilangan mereka lima orang, yang keenamnya ialah anjing mereka, sebagai tekaan akan sesuatu yang tidak diketahui; dan setengahnya yang lain berkata: Bilangan mereka tujuh orang, dan yang kelapannya anjing mereka. Katakanlah: TUHANKU LEBIH MENGETAHUI akan bilangan mereka, tiada yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit. Maka janganlah kamu berbahas mengenai (jumlah) mereka kecuali secara zahir, dan jangan kamu bertanyakan tentang mereka kepada seseorang pun dari mereka."(Al-Kahfi : 22)



WALLAHU A'LAM BIS-SAWAB




Petikan dari kerangka kasar (proposal) salah satu bab dalam buku kedua saya mengenai 27 tahun pemerintahan Muhammad Al-Fatih selepas kejayaan 1453. 


Ia adalah satu imbasan semula (review) buat pembaca untuk memudahkan mereka ingat karakter-karakter utama yang boleh dicarigali dari Sultan Muhammad berdasarkan buku "Kuasa Kepemimpinan Al-Fateh". 


Formula yang saya gunakan tidak lain dan tidak bukan formula 7 Habit Stephen R. Covey yang sudah sangat popular di seluruh dunia.


Hakikatnya, bukan suatu kerja yang mudah untuk mengumpul semula setiap fakta bagi menyokong setiap Habit, apatah lagi untuk sesuaikan dengan konsep dan definisi asal oleh Stephen Covey. Namun itulah yang cuba saya lakukan untuk menjadi fakta sejarah 1453 nampak sangat kontemporari. Mudah-mudahan, kisah-kisah dan dialog-dialog santai hasil garapan pengalaman sendiri saya di medan dakwah dan kepimpinan akan lebih memudahkan peserta faham kedua-duanya sekali, sama ada konsep 7 Habit tersebut mahupun karakter kepimpinan Sultan Muhammad sendiri.



1. Pro Aktif 


• Kerana rotan, Muhammad berubah dari seorang anak nakal dan panas baran yang hidup dalam istana diraja kepada anak muda yang dilengkapkan dengan segenap karakter untuk menjadi pemimpin dunia (the law of pressure)


• Muhammad sendiri melakukan penyamaran dan perisikan bagi mendapatkan maklumat yang tepat dan menyeluruh mengenai kekuatan dan kelemahan di balik tembok Konstantinopel (begin with yourself, never always depending on others, stop blaming the others)


• Kepungan 54 hari penuh dengan adegan kegagalan dan kemusnahan di pihak tentera Islam, be positive dan never give up (there is no failure, only success delayed)


• Sabar adalah remote controller terbesar Sultan Muhammad khususnya selepas memasuki Kota Konstantinopel. Ramainya tentera baginda yang terbunuh dan degilnya Byzantine untuk menyerahkan kota secara aman boleh sahaja mencetuskan dendam kesumat berbalas pada rakyat Byzantine di hadapan Haghia Sophia, apatah lagi mengenangkan apa yang pernah dibuat oleh tentera Salib ketika mencerobohi Konstantinopel sebelum ini. 


Baginda mampu menawan kota Konstantinopel kerana baginda menawan dahulu ibukota dalam dirinya iaitu hati dan emosinya. Para ulama besar di sekitarnya juga bertanggungjawab untuk memantau dan memastikan Muhammad berkuasa terlebih dahulu ke atas dirinya sebelum menguasai tenteranya dan menguasai Kota Konstantinople. Always choose the right ‘pause’ button (be patience) before responding any actions against the incoming pressures.



2. Bermula Dengan Akhir di Minda


• Peta dikuasai, hadis dibacakan para ulama berulang kali, dipanggil Al-Fatih sejak dari usia kecil


• Kurang tidur malam kerana mencari penyelesaian sebuah kebuntuan 


• Kuasa pernyataan visi dalam doa munajat tahajjud yang tidak pernah ditinggalkan


• Fungsi Syekh Syamsuddin kepada Al-Fatih dan fungsi para ulama di setiap battalion tentera 


• Kejadian khemah dibakar pada 28 Mei 1453 menyerlahkan kuasa impian yang membakar semangat (burning desire)



3. Utamakan Yang Utama


• Penawanan Konstantinopel, pintu paling utama mesti ditembusi untuk Islam menawan Eropah. Sebab itu bab “Konstantinopel” menjadi perhatian utama dan topik nombor wahid Muhammad sebaik sahaja mengambil alih pemerintahan. Muhammad “learn how to say no”.


• Kesan memanah sejak dari kecil hinggalah mempengaruhi proses pemikiran politik Muhammad untuk mengepung Konstantinopel (musuh yang lebih utama)


• Pemindahan kapal kerana keutamaan serangan di benteng paling lemah


• Serangan serentak dari laut dan darat selepas cuti rehat sehari kerana itulah strategi paling utama untuk mematikan pergerakan Konstantinopel


• Tiada kompromi soal kualiti, utamakan yang terbaik dari yang baik : dari isu pemilihan tentera, imam, pelukis dan setiausaha agung



4. Berfikir Menang-menang


• Pengepungan, penghantaran utusan beberapa kali dan penyerahan secara aman meskipun justifikasi perundangan (pencabulan perjanjian) sudah membenarkan serangan, nyawa rakyat di Byzantine lebih diutamakan dari kemenangan politik satu pihak


• Penyerahan semula kunci gereja Orthodoks kepada paderi Gennadios, penegasan adab-adab kemenangan dan layanan pada hamba tawanan oleh Syekh Syamsuddin, dan deklarasi keamanan dan hak kebebasan beragama oleh Sultan Muhammad di Haghia Sophia selepas kemenangan


• Keadilan pemerintahan Sultan Muhammad Al-Fatih di negara-negara majoriti non-muslim


• Prinsip “win-win” (ihdal husnayain) Abu Ayyub Al-Ansari, tidak menang di dunia, tetap menang di akhirat (syahid)



5. Berusaha Untuk Memahami Sebelum Difahami


• Mustahilkah tertawan Konstantinopel ? Jangan terpengaruh dengan persepsi orang, fahami dahulu kemampuan dan potensi sendiri, fahami pula musuh dan buatlah penghakiman dan keputusan dan jangan undur lagi ke belakang. Tindakan berasaskan kefahaman dan pengetahuan tidak akan mampu ditumbangkan tindakan berasaskan persepsi dan tanggapan.


• Beri peluang perbaiki kesilapan, baru dijatuhkan hukuman kepada Palta Oglu


• Kenapa Muhammad menguasai lebih dari 5 bahasa termasuk bahasa negara musuh ? Sekadar kewajipan kurikulum persekolahannya atau ada sesuatu yang para ulama mahu Muhammad memahami


• Bahasa aksi ketika tentera melihat aksi membina Rumeli Hissari di tebing tersempit Bosphorus agak sukar dan aksi memindahkan kapal sangat mustahil


• Panggillah aku ayah dan aku memanggilmu anak-anak


• Kenapa Muhammad mewajibkan dialog peradaban di istananya sehingga zaman pemerintahannya, Othmaniyyah bukan sekadar menjadi polis keselamatan dunia bahkan pusat interaksi aktiviti intelektual dan pendidikan yang menerima kunjungan dari serata dunia



6. Sinergi


• Hikmah pujian Rasul kepada tentera, bukan sekadar pada seorang raja


• Diperjelaskan dalam Kuasa Kerja Berpasukan Sultan Muhammad Al-Fatih dengan mendalam


• Politik Muhammad di sebalik perjanjian damai (tahalluf siyasi)


• Siapakah Muhammad tanpa Murad dan Huma Hatun


• Siapakah Muhammad tanpa Syamsuddin


• Siapakah Muhammad tanpa dokongan moral isteri-isterinya


• Siapakah Muhammad tanpa anak-anak dan para pewaris yang meneruskan legasi kecemerlangannya



7. Tajamkan Gergaji


• Muhammad tenggelam dalam mengkaji sejarah dan mensibukkan diri dengan proses perbincangan demi perbincangan sebelum meneruskan rutin hidup seorang Sultan ataupun bertindak melulu menuju Konstantinopel


• Tenangkan diri seketika dari kesibukan hiruk pikuk peperangan dan politik, angkatkan tangan munajat pada Tuhan mohon kekuatan dan keberkatan pemerintahan


• Masa yang diperuntukkan seminggu sekali untuk melakukan dialog peradaban di istana meskipun urusan politik pemerintahan sangat banyak dan baginda sendiri mengepalai 25 kempen ketenteraan sepanjang hayatnya


 1.0 MUQADDIMAH


..Constantinople akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, manakala tenteranya adalah sebaik-baik tentera...” (hadis direkodkan oleh Imam Ahmad)


Profesor Redzuan Osman dari Universiti Malaya menyebutkan bahawa penaklukan kota Constantinople oleh Sultan Muhammad II merupakan satu peristiwa bersejarah dalam perkembangan Islam. Kejayaan yang dicapai ini merupakan gabungan inspirasi yang membakar semangat, perancangan yang rapi, kerja sepasukan yang jitu, strategi yang sesuai pada waktunya dan keyakinan kepada pertolongan Allah dalam membawa kejayaan. Ternyata usaha penaklukan ke atas kota ini oleh Sultan Muhammad ll boleh dijadikan iktibar dalam perjuangan membawa perubahan kepada ummah.


Diharapkan Seminar “Ibrah Pembukaan Konstantinopel 1453” ini akan menjadi satu usaha murni untuk membantu mendedahkan kepada khalayak satu peristiwa yang telah mengubah perjalanan sejarah umat Islam. Usaha Sultan Muhammad Al-Fateh wajar menjadi iktibar kepada generasi muda dalam usaha menjadikan nasib umat Islam pada masa akan datang lebih baik daripada umat Islam pada masa kini


2.0 RASIONAL


2.1 Mahasiswa dan masyarakat belum terdedah sepenuhnya mengenai kisah bersejarah penawanan Konstantinopel dari mereka yang benar-benar pakar dalam sejarah Osmanli Devlet atau sejarah Sultan Muhammad Al-Fatih. Kebanyakan sumber mengenainya belum diterjemahkan atau berkemungkinan besar tiada di Malaysia.


2.2 Keperluan memanfaatkan gelombang kesedaran mahasiswa dan masyarakat hasil penulisan novelis Abdul Latip Talib dan Syaari Abdul Rahman kebijaksanaan strategi dan ketinggian akhlak Sultan Muhammad Al-Fatih dan tenteranya, di samping sempena memperingati 558 tahun penawanan Konstantinopel pada 29 Mei 1453, peristiwa yang membenarkan ramalan nubuwwah Rasulullah S.A.W.


2.3 Belum pernah lagi diadakan sebarang seminar yang serius untuk mempertemukan pakar-pakar sejarah Islam Othmaniyyah (era Muhammad Al-Fatih) dan sekaligus mengeluarkan ibrah (pengajaran) terbesar untuk ummah supaya tidak selamanya ditimpa Romanticism kisah bersejarah tersebut. History always repeats by itself.


3.0 OBJEKTIF


3.1 Membuka minda mahasiswa dan masyarakat mengenai kebijaksanaan strategi dan ketinggian akhlak Sultan Muhammad bin Murad al-Fatih semasa penawanan Kota Konstantinopel. 


3.2 Menganalisa hikmah dan ibrah dari kejayaan penawanan oleh Sultan Muhammad Al-Fatih sebagai pelajaran terbesar untuk ummah pada hari ini


3.3 Membetulkan cara melihat masyarakat pada sejarah Islam dan menimbulkan minat yang mendalam pada peserta untuk mencintai sejarah dan tokoh-tokoh Islam yang lain


3.4 Menghimpunkan sarjana-sarjana penting dari pakar-pakar sejarah Osmaniah dan Muhammad Al-Fatih dalam satu platform ke arah membentuk satu resolusi bertindak


4.0 PELAKSANAAN


4.1 Nama Seminar : "Seminar Ibrah Pembukaan Konstantinopel 1453" 

4.2 Tarikh : 28 Mei 2011 (Hari Sabtu) 

4.3 Masa : 9 pagi – 5 petang 

4.4 Tempat : Lecture Theatre 1, Kuliyyah Kejuruteraan, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia

4.5 Pembentang Utama : Profesor Redzuan Othman dan Ustaz Haji Hasrizal Jamil

4.6 Anjuran :
Ibrah Paradigm Training and Consultancy
One Heart Creative Solution

4.7 Sasaran : Terbuka kepada semua mahasiswa dan masyarakat, dalam dan luar UIAM / terhad kepada 200 orang sahaja 


5.0 TENTATIF PROGRAM
Lampiran 1


6.0 PERINCIAN SLOT
Lampiran 2 



7.0 PENUTUP


Mudah-mudahan seminar ini menjadi langkah pertama dan batu loncatan ke arah menjadi tarikh 29 Mei setiap tahun sebagai medan memuhasabah nasib dan masa depan ummah berdasarkan pelajaran terbesar dari sejarah penawanan kota terkebal di dunia sepanjang 10 abad itu.



LAMPIRAN 1
TENTATIF PROGRAM 


8.00-9.00 pagi : Ketibaan peserta dan pendaftaran


9.30-10.15 pagi : SESI 1 ~ PERASMIAN PEMBUKAAN
• Bacaan Ayat-ayat Suci Al-Quran (wakil Persatuan Mahasiswa Turki di UIAM)
• Ucapan Aluan oleh Pengarah Seminar "Penawanan Konstantinopel 1453"
• Ucapan Perasmian
• Tayangan Multimedia Ringkas (Montaj Seminar)


10.15-10.30 pagi : Minum Pagi


10.30-12.00 t/hari : SESI 2 ~ PEMBENTANGAN KERTAS 1

Tajuk: "Penawanan Konstantinopel 1453 : Pemikiran Strategik Sultan Muhammad Al-Fatih"

Pembentang : Profesor Redzuan Othmanm, Dekan Fakulti Sejarah dan Sains Sosial, Universiti Malaya


Sesi Soal Jawab


12.00-12.30 petang : SESI 3 : SPECIAL PERFORMANCE

Pentomen Performance “We Are The Little Al-Fatih” by Khalifah Model School


12.30 – 2.30 petang : Solat Zuhur


2.30 – 3.00 petang : SESI 4 : MULTIMEDIA SESSION : “FETIH 1453 : Trailer From A Turkish Film”


3.00 – 4.30 petang : SESI 5~ PEMBENTANGAN KERTAS 2

Tajuk: "Penawanan Konstantinopel 1453 : Analisa Ibrah Buat Ummah”

Pembentang : Ustaz Haji Hasrizal Abdul Jamil, Principal Trainer Saifulislam Training and Consultancy

 Sesi Soal Jawab


4.30-5.30 petang : Resolusi, Solat Asar

6.00 - 7.30 petang : Tayangan Filem "Fetih 1453" 



LAMPIRAN 2

PEMBENTANGAN KERTAS KERJA 1
Tajuk: "Penawanan Konstantinopel 1453 : Membongkar Pemikiran Strategik Sultan Muhammad Al-Fatih"


Objektif Kertas Kerja :

• Memahami fakta-fakta penting sekitar Kerajaan Islam Othmaniyyah, Empayar Rome Timur Byzantine dan kota Konstantinopel pada 1453 Masihi

• Memahami fakta-fakta penting percubaan demi percubaan menawan Kota Konstantinopel sebelum percubaan akhir oleh Muhammad Al-Fatih

• Memahami fakta-fakta penting kronologi penawanan Konstantinopel dari 6 April hinggalah 29 Mei 1453 Masihi

• Memahami strategiknya pemikiran Sultan Muhammad Al-Fatih dan persiapan baginda dan tenteranya dari segenap sudut

• Mengenali secara tidak langsung sumber-sumber utama mengenai sejarah Sultan Muhammad Al-Fatih


PEMBENTANGAN KERTAS 2

Tajuk:
"Penawanan Konstantinopel 1453 : Ibrah Penting Buat Ummah”

Objektif Kertas Kerja :

• Menganalisa ibrah atau pengajaran-pengajaran tersirat dari fakta-fakta tersurat mengenai kejayaan penawanan Konstantinopel oleh Sultan Muhammad Al-Fatih

• Menganalisa bagaimana mekanisme pembentukan Muhammad Al-Fatih dan sistem pendidikan dan peranan ulama yang unggul yang kemuncaknya adalah lahirnya sebaik-baik raja dan sebaik-baik tentera

• Mengemukakan saranan-saranan bertindak yang konstruktif kepada mahasiswa dan masyarakat sebagai terjemahan dari sikap Ulil Albab yang bijak mengambil pelajaran secara realistik dan praktikal daripada setiap peristiwa bersejarah


MANA-MANA SAHABAT YANG SUDI UNTUK MEMBERIKAN SUMBANGAN ATAU SPONSOR KEPADA KELANCARAN PROGRAM SEMINAR INI ADALAH SANGAT-SANGAT DIALU-ALUKAN. 


SEMOGA KERJASAMA YANG AKAN DIJALINKAN AKAN MAMPU MENJADIKAN SEMINAR INI MENGHASILKAN IMPAK PENCERAHAN DAN INTELEKTUALISME YANG BESAR KEPADA MAHASISWA DAN UMMAH.


There was an error in this gadget

Integriti Maya

Sebarang pengambilan mana-mana bahagian daripada tulisan di sini adalah sangat digalakkan untuk disebarkan, namun perlulah mendapat izin daripada Iskandarfateh.

Ataupun, sila beri kredit bahawa anda mengambil mana-mana kenyataan tersebut dari Blog
Iskandarfateh ini.

Terima kasih. Saya sangat hargai kunjungan anda.

Montaj IPTC

Twitter With Me

Profail Blogger


Syaari Ab. Rahman merupakan seorang perunding motivasi terlatih. Profail lengkap beliau di "Hubungi Saya"